100+ Pantun Minang Lucu dan Artinya

· 7 min read
Pantun Minang lucu dan artinya

Pantun Minang Lucu yang selama ini pernah kalian dengar, adalah salah satu bukti bahwa masyarakat Minangkabau memang pandai dalam membuat syair, terutama yang berbau Pantun Jenaka Minang.

Kita juga menyadari ada banyak sekali seniman, tokoh seni hingga penyair yang berdarah Minang, baik dari zaman dahulu hingga saat ini. Sehingga tidak heran mengapa cukup banyak Pantun Lucu Bahasa Minang yang bertebaran.

Bahasa Minang juga merupakan salah satu bahasa daerah yang terkenal dan banyak dipakai di tanah air. Selain tokoh kesenian, banyak pula pecipta lagu-lagu Hits yang berdarah Minang.

Jika kamu pernah mendengar lagu-lagu daerah sumatera barat, didalamnya lebih didominasi oleh bait-bait dari Pantun Bahasa Minang Lucu, sedih, nasihat, berbalas dan lain-lain.

Nah, berikut ini adalah kumpulan Pantun Minang Kocak dan artinya yang khusus saya persembahkan untuk pembaca semua. Silakan disimak dan semoga bermanfaat.

Pantun Minang Lucu Terbaru

Pantun Minang lucu dan artinya
Source : Mahligai-indonesia.com

Beberapa pantun Minang yang lucu di bawah ini bisa kamu update di status FB, Instastory bahkan status WhatsApp kamu. Dan jika teman-teman kamu tidak mengerti, di bawah ini juga saya sediakan terjemahannya :

Duduak bamanuang di ateh lapiak,
Sambia mangunyah nasi karak,
Satiok tabayang senyum manih adiak,
Karupuak dikunyah raso martabak.

Artinya :

Duduk bermenung di atas tikar,
Sambil mengunyah nasi kerak,
Setiap terbayang senyum manis adek,
Kerupuk dikunyak rasa martabak.

Pai ka sungai naiak sepeda,
Singgah sabanta di muko barak,
Kok iyo lai adiak sayang ka uda,
Lai amuah adiak jadi minantu amak?

Artinya :

Pergi ke sungai naik sepeda,
Singgah sebentar di depan gubuk,
Kalau iya adek sayang ke Abang,
Mau gak, jadi menantu ibu?

Pai ka pantai pakai kameja,
Sambia minum aia kalapo,
Alah tuo hiduik di dunia,
Sampai kini masih juo jomblo.

Artinya :

Pergi ke pantai pakai kameja,
Sambil minum air kelapa,
Sudah tua hidup di dunia,
Sampai sekarang masih menjomblo.

Gulai randang sabana lamak,
Dimakan katiko malam salasa,
Uda bantuak nyo se nan bagak,
kironyo uda gadang sarawa.

Artinya :

Gulai rendang sangatlah enak,
Dimakan saat malam Selasa,
Abang hanya keliatan kuat,
Ternyata abang lebar celana.

Aia taganang di ateh batu,
Dibawahnyo tumbuah si ilalang,
Mantan alah ka penghulu,
Awak masih jo surang.

Artinya :

Air tergenang di atas batu,
Dibawahnya tumbuh ilalang,
Mantan sudah ke penghulu,
Aku masih saya seorang diri.

Main layangan di padang laweh,
Bukittinggi balai di hari kamih,
Maingek galak adiak nan laweh,
Aia putiah radonyo manih.

Artinya :

Main layangan di padang luas,
Bukittinggi pasar di hari Kamis,
Mengingat tawa adek yang lebar,
Air putih rasanya manis.

Aia tabu rasonyo Manih,
Den Sangko gulo kironyo garam,
Awak sangko adiak masih gadih,
Kironyo anak alah baranam.

Artinya :

Air tebu rasanya manis,
Ku sangka gula ternyata garam,
Aku sangka adek masih gadis,
Ternyata anak sudah ada enam.

Lado kutu sabana padeh,
Samba tajarang si gulai bada,
Dima hati indak ka cameh,
Gincu adiak sabana maha.

Artinya :

Cabe rawit rasanya pedas,
Memasak makanan gulai Wader,
Bagaimana hati tidak cemas,
Gincu adek mahal sekali.

Hari sanayan pai ka Padang,
Singgah sabanta di Pariaman,
Sabana lamak si gulai randang,
Gadih rancak lewat ndak taacuahkan.

Artinya :

Hari Senin pergi ke Padang,
Singgah sejenak di Pariaman,
Sungguh enak gulai randang,
Gadis cantik lewat tidak teracuhkan.

Makan lauak Jo samba kado,
Lauak di bali di pantai Maligi,
Baa ndak ka sakik hati ko,
Janji tabuek nyo kabur lari.

Artinya :

Makam ikan dengan samba lado,
Ikan di beli di pantai Maligi,
Gimana tidak sakit hati ini,
Janji terukir kau kabur lari.

Pantun Jenaka Minang Populer

Pantun lucu bahasa minang
Source : Merahputih.com

Bukan hanya sekadar Pantun Minang Lucu semata, namun tidak sedikit pula lagu-lagu Minang baik yang lama maupun terbaru, semuanya disusun dari sajak pantun yang mengocok perut.

Ka pasa Pariaman naiak bendi,
Untuak mambali sabun mandi,
Sabana bedo anak mudo kini,
Sadang talampa di rumah sakik pun masih baselfi.

Artinya :

Ke pasar Pariaman naik bendi,
Untuk membeli sabun mandi,
Emang beda anak kuda kini,
Lagi sakit masih aja foto Selfi.

Tabang randah si ramo-ramo,
Inggok tanang di dahan kayu,
Tigo taun wak basamo,
Katiko baralek uda jadi tamu.

Artinya :

Terbang rendah di rama-rama,
Hinggap tenang di dahan kayu,
Tiga tahun kita bersama,
Ketika nikah, aku jadi tamu.

Ka sungai pai Baraja baranang,
Ka pasa naiak Kudo,
Pangana alun juo lai tanang,
Jodoh antar dima, umua lah sanjo.

Artinya :

Ke sungai pergi belajar berenang,
Ke pasar naik kuda,
Pikiran belum juga tenang,
Jodoh entah dimana, umur udah tua.

Angkuik sayua ateh garobak,
Dimasak jo daun pandan,
Dima hati indak tagalak,
Tupai talapeh dari dahan.

Artinya :

Angkut sayuran di atas angkong,
Dimasak dengan daun pandan,
Bagaimana hati tidak tertawa,
Tupai terlepas dari dahan.

Iyo lamak samba daun ubi,
Makan bapaluah kaniang bakilek,
Sabana kreatif anak mudo kini,
Bapoto saratuih, nan diambiak ciek.

Artinya :

Memang enak gulai daun singkong,
Makan berkeringat, kening mengkilat,
Memang kreatif anak muda sekarang,
Ber-selfie seratus, yang diambil satu.

Pai ka sikola naiak becak,
Pulangnyo langsuang ka Singkarak,
Baa kok indak ambo tagalak,
Kuciang bajalan sambia tagak.

Artinya :

Pergi ke sekolah naik becak,
Pulangnya langsung ke Singkarak,
Gimana aku gak terbahak,
Kucing berjalan sambil berdiri tegak.

Anak ketek pakai baju tabaliak,
Patang hari main gundu,
Sungguahlah sanak indak mancaliak,
Baruak si angku mancari kutu.

Artinya :

Anak kecil pakai baju terbalik,
Sore hari main gundu,
Sungguhkah kamu tidak melihat,
Monyetnya kakek mencari kutu.

Ka tanah lapang gubalo Jawi,
Sampai di sinan rumpuik lah samak,
Mode ko bana nak gadih kini,
Salero gadang, dapua baserak.

Artinya :

Ke lapangan menggembala sapi,
Sampai ke sana rumput sudah tinggi,
Seperti inilah anak gadis sekarang,
Selera tinggi, dapur berantakan.

Asam limau jo asam Kandih,
Katiko asam dibalah-balah,
Talampau kancang ka nan gadih,
Abuak mamutiah, kapalo lah sulah.

Artinya :

Asam limau dan asam Kandis,
Ketika asam dibelah-belah,
Terlalu ngebet ke anak gadis,
Rambut memutih, kepala jadi botak.

Juluak rambutan pakai galah,
Asiak manjuluak hari lah Patang,
Sabana cadiak baruak sabalah,
Galambuang kuniang, nyo sangko pisang.

Artinya :

Ambil rambutan pakai galah,
Sibuk menggalah hari sudah sore,
Benar-benar pintar monyet sebelah,
Balon kuning, disangkanya pisang.

Baca Juga : Pantun Minang Pembuka Acara

Pantun Minang Lawak Bikin Ngakak

Pantun jenaka minang
Source : Youtube.com

Saya pribadi memang sudah lama mengakui, bahwa banyak sekali Pantun Minang Lucu yang tersebar di internet maupun media sosial. Dan berikut, adalah beberapa contoh :

Anak daromamakai bando,
Baralek gadang di hari salasa,
Den sangko SMS adiak nan tibo,
Kironyo dari mama mintak pulsa.

Artinya :

Pengantin perempuan memakai bando,
Pesta besar di hari Selasa,
Ku sangka SMS adek yang datang,
Ternyata Mama minta pulsa.

Ka pantai Arta naiak oto,
Disinan banyak rumpun kalapo,
Payah bacewek jo panyiar radio,
Awak aniang inyo mangecek juo.

Artinya :

Ke pantai Arta naik mobil,
Di sana banyak pohon kelapa,
Susah punya pacar penyiar radio,
Aku diam dia bicara juga.

Paneh hari manjamuabanta,
Banta dijamua di ateh batu,
Iyo bedo basunguik taba,
Tiok sabanta tasapik pintu.

Artinya :

Cuaca panas menjemur bantal,
Bantal dijemur di atas batu,
Memang beda berkumis tebal,
Setiap saat terjepit pintu.

Pai ka kabun manabehrumpuik,
Rumpuik jadian ka makan jawi,
Asa lai namuah adiak dijapuik,
Onda di dealer den baok lari.

Artinya :

Pergi ke kebun membabat rumput,
Rumput dijadikan makanan sapi,
Asalkan adek mau dijemput,
Motor di dealer aku bawa lari.

Anak ketek pandai bacolak,
Pai ka pesta di hari jumaik,
Tiok tabayang lasuang pipik adiak,
Kopi diminum raso jus tomaik.

Artinya :

Anak kecil pandai bercorak,
Pergi ke nikahan di hari Jumat,
Setiap terbayak lesung pipi adek,
Kopi diminum rasa jus tomat.

Tangah hari main layangan,
Angin barampuih di tanah lapang,
Lamak bapacar jo gadih Sungayang,
Tiok maanta dapek durian.

Artinya :

Tengah hari main layangan,
Angin berhembus di lapangan,
Enak pacaran sama gadis Sungayang,
Tiap hari bisa dimakan durian.

Mercunmalatuih kabau takajuik,
Kabau dibaok mambanak sawah,
Asa rokok masih cukuik,
Bialahlalok ndak babanta.

Artinya :

Petasan meledak kerbau terkejut,
Kerbau dibawa membajak sawah,
Asalkan rokok masih cukup,
Biarlah tidur tak pakai bantal.

Kandak ati Pai ka pulau,
Tapi hari alah sanjo,
Ingin hati pai ka lapau,
Tapi tarompa suok kaduonyo.

Artinya :

Ingin hati pergi ke pulau,
Tapi hari sudah senja,
Ingin hati kergi ke kedai,
Tapi sendel kiri keduanya.

Giriang kambiang ka dalam kandang,
Langikgalok nio ka hujan,
Bialah batarompa japang,
Asa di jari mangkilek si batu bacan.

Artinya :

Giring kambing ke dalam kandang,
Langit gelap ingin turun hujan,
Biarlah pakai sandal jepit,
Asal di jadi, mengkilap batu akik bacan.

Rami urang mambukatarombo,
Silsilah dunsanaksa-nenek moyang,
Dinanti kawan ndak kunjuang tibo,
Sakali tibo managiah utang.

Artinya :

Ramai orang membuka Torombo,
Silsilah keluarga satu nenek moyang,
Ditunggu teman tak kunjung datang,
Sekali datang, nagih hutang.

Baca Juga : Pituah Minang Tentang Pernikahan

Pantun Bahasa Padang Nyeleneh Banget

Pantun jenaka sumbar
Source : Youtube.com

Secara umum, bahasa Padang merupakan bahasa Minangkabau yang paling banyak dikenal serta termudah untuk dipahami. Berikut, beberapa Pantun Minang Lucu bahasa Padang :

Mancari kayu ka dalam Rimbo,
Di Rimbo basobok jo kalimpasan,
iyolah bansaik bana iduik denai ko,
oto baru limo, rumah hanyo balenggek lapan.

Artinya :

Mencari kayu ke dalam rimba,
Di rimba bertemu dengan kelabang,
Sungguh miskin hidupku ini,
Mobil hanya lima, rumah bertingkat delapan.

Lalok si anak dalam buayan,
Tajago mamakai baju baru,
cando ko bana parasaian,
baa dek lamo bana tanggal satu.

Artinya :

Anak tertidur dalam buayan,
Terbangun memakai baju baru,
Seperti inilah penderitaan,
Kenapa lama sekali tanggal satu.

Pai sikola pakai sipatu,
Pulangnyo dijapuik dek Bundo,
kironyo kini tanggal satu,
karak di pariuak bakikih juo.

Artinya :

Pergi sekolah pakai sepatu,
Pulangnya dijemput oleh ibu,
Kukira kini tanggal satu,
Kerak di periuk kukikis juga.

Tabang randah si buruang Marpati,
Inggok di batang kayu mati,
sabanta bana rasonyo hari,
Nan awak masih surang diri.

Artinya :

Terbang rendah si burung merpati,
Hinggap di batang kayu mati,
Cepat berlalu rasanya hari,
Sedangkan aku masih sendiri juga.

Pai ka hutan baburu ruso,
Ruso tajarek patah kakinyo,
nan manjagoan sahur dek alun ado,
tapaso alaram basalek ka talingo.

Artinya :

Pergi ke hutan berburu rusa,
Rusa terjerat patah kakinya,
Yang membangunkan sahur belum ada,
Terpaksa alarm didekatkan ke telinga.

Satu duo tigo jo ampek,
Pai sikola di anak baru,
tiok mancaliak adiak mangamek,
bulan tuo saraso tanggal satu.

Artinya :

Satu dua tiga dan empat,
Pergi sekolah di anak baru,
Setiap melihat adek tersenyum,
Tanggal tua terasa tanggal satu.

Pariaman baralek gadang,
Budaya Tabuik pangunjuang basorak,
ka bakeh urang bakatokan sayang,
bini di rumah kanai bulalak.

Artinya :

Pariaman pesta besar,
Budaya Tabuik pengunjung bersorak,
Ke orang lain katakan sayang,
Istri di rumah dirayu orang.

Mairiang kabau ka tanah lapang,
Pulangnyo hari alah sanjo,
katiko rancak maimbau sayang,
kini lah gapuak baimbau: Puso!

Artinya :

Menggiring kerbau ke tanah lapang,
Pulangnya hari sudah senja,
Ketika cantik dipanggil sayang,
Kini sudah gemuk dipanggil: Puso!

Rancak ragam nagari sambilan,
Campua-bacampua isi budayo,
bialah litak denai tahan,
asa tabali baterai untuak radio.

Artinya :

Indah ragam Negeri Sembilan,
Campur-bercampur isi budaya,
Biarlah lapar aku tahankan,
Asal terbeli baterai untuk radio.

Mambao sabik pai ka ladang,
Pai ka ladang pakai sipatu,
jikok mandanga galak badarai adiak,
akhir bulan saraso tanggal satu.

Artinya :

Membawa sabit pergi ke ladang,
Pergi ke ladang pakai sepatu,
Jika mendengar gelak tawa adek,
Akhir bulan terasa tanggal satu.

Baca Juga : Kamus Bahasa Minang Terlengkap

Pantun Minang dan Artinya Kocak Banget

Pantun bahasa Padang bikin ngakak
Source : Bukittinggiku.com

Koleksi Pantun Minang Lucu di bawah ini saya persembahkan bagi kamu semua yang sedang galau karena tidak ada duit maupun kekasih :

Ikan asin campua lado ijo,
Dimasakuntuak makan siang,
bukan pitih nan indak ado,
tapi saku banyak balubang.

Artinya :

Ikan asin campur cabe ijo,
Dimasak untuk makan siang,
Bukan uang yang tidak ada,
Tapi kantong yang banyak berlobang.

Main-main ka Kota Padang,
Singgah sabanta di kayu jati,
bialah urang nan alah kanyang,
nan wak sato pulo mancukia gigi.

Artinya :

Jalan-jalan ke kota Padang,
Mampir sejenak di kayu jati,
Biarlah orang yang kenyang,
Kita juga ikut mencukil gigi.

Panjang jangguik si panempel benen,
Ompong inyo punyo gigi,
gigi ompong bakacamotao reben,
kironyo pak gaek mancaliak garhano matoari.

Artinya :

Panjang janggut si penempel ban dalam,
Ompong dia punya gigi,
Gigi ompong pakai kacamata,
Ternyata kakek melihat gerhana matahari.

Nio malauik datang badai,
Tapaso ditunda hari salasa,
tadanga adiak galak badarai,
dalam kopatra saraso di ateh apanja.

Artinya :

Ingin ke laut datang badai,
Terpaksa ditunda hari Selasa,
Terdengar adek tertawa ria,
Dalam Kopatra terasa di dalam Avanza.

Makan durian campuakatan,
Dibali dari lapau si Imron,
gaek manakua di tangah jalan,
kironyo sadang mancari pokemon.

Artinya :

Makan durian campur ketan,
Dibeli di kedai si Imron,
Kakek sibuk di tengah jalan,
Ternyata sedang mencari pokemon.

Baca Juga : Kata Kata Lucu Bahasa Minang

Pai baburumandapek kijang,
Kijang disambaliah jo parang,
mandanga adiak maimbau sayang,
gata digigik rangik sakatiko ilang.

Artinya :

Pergi berburu mendapat kijang,
Kijang disembelih dengan parang,
Mendengar adek memanggil sayang,
Gatal digigit nyamuk seketika ilang.

Pai ka pasa naiak becak,
Salasai ujan jalan licin,
Dicaliak pariuak nan tingga karak,
Pitih lah habih dek batu cincin.

Artinya :

Pergi ke pasar naik becak,
Habis hujan jalan licin,
Dilihat Periuk hanya tinggal kerak,
Uang habis karena beli batu cincin.

Pai mandakigunuangmarapi,
Basobok jo urang Padang,
Ado-ado sajo mode buya jaman kini,
Pasang kopiah dipateleang.

Artinya :

Pergi mendaki gunung Merapi,
Bertemu dengan orang Padang,
Ada-ada saja kelakuan buya zaman kini,
Pasang peci dimerengkan.

Urang pandai santiangmanangko,
Maotabaduodiateh barak,
iyolah malang tibo di denai ko,
bagayuang lai baraia indak.

Artinya :

Orang pintar pandai menakar,
Mengobrol berdua di dalam pondok,
Memang malang di badan diri,
Mendayung tapi tak ada airnya.

Malam hari makan gulai ruso,
Batambuahsapiriang jadi duo,
alah lamo indak basuo,
sakalibasuoupiak sadang badomino.

Artinya :

Malam hari makan gulai rusa,
Nambah sepiring jadi dua,
Sudah lama tidak bersua,
Sekali bersua dia sedang main domino.

Dapatkan, Aplikasi Translate Bahasa Minang Secara Gratis di sini.

Penutup

Demikianlah, ulasan singkat kali ini mengenai kumpulan Pantun Minang Lucu dan Artinya yang semoga bisa bermanfaat untuk pembaca semua. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *