Teks Pidato Bahasa Minang Dalam Beberapa Tema

· 4 min read
Contoh pidato bahasa minang

Contoh Pidato Bahasa Minang – Pidato merupakan kegiatan yang dilakukan didepan umum dan dilakukan secara satu arah. Pidato berisi pembicaraan yang bertujuan untuk mengajukan pendapat, gambaran terhadap suatu hal, menyampaikan materi berupa gagasan, ilmu pengetahuan dan nasehat.

Di Minangkabau, pidato menjadi salah satu sesi penting dalam suatu acara resmi maupun tidak, mulai dari perpisahan sekolah, perayaan hari besar, upacara adat, pentas seni dan lainnya. Intinya, sama halnya dengan daerah-daerah lain. Namun akan ada momen di mana kita diharuskan untuk berpidato bahasa Daerah sendiri.

Namun seperti yang kita ketahui, sebelum masuk ke isi apalagi bagian penutup, maka biasanya akan ada pantun pembukaan pidato Bahasa Minang yang berfungsi untuk menghibur, memeriahkan momen dan memecah suasana menjadi lebih asyik.

Nah, jika kamu adalah orang Minang dan ingin menyampaikan Pidato Bahasa Minang tentang suatu tema, maka kamu sudah berada di artikel yang tepat. Karena di sini, admin sudah merangkum beberapa naskah pidato bahasa Minang berupa pembuka, isi dan penutup. Silakan simak dan semoga Bermanfaat.

Pantun Pembukaan Pidato Bahasa Minang

Sebelum masuk ke bagian inti, alangkah baiknya memulai pidato dengan membawakan beberapa pantun, terutama sebagai pengiring salam. Sebenarnya ini tidak diwajibkan, namun juga tidak dilarang. Berikut, beberapa pantun pembukaan pidato dalam bahasa minang :

Ka Payakumbuah naiak oto,
Painyo di malam sanayan,
Sambuiklah salam dari ambo,
Untuak saluruah tamu undangan.

Ambiak rambutan pakai galah,
Rambutan masak masuak ka goni,
Ambo unjuakkan salam Jo sambah,
Sambah taunjuak ka urang rami.

Mancuci sarawa di ateh papan,
Pulangnyo langsuang ka ladang,
Salam jo sambah ambo sampaikan,
Untuak tamu nan alah datang.

Sanjo tibo hari lah kalam,
Langik galok turunlah rinai,
Sudi kironyo manjawek salam,
Tando acara ka ambo mulai.

Pai raun ka Pariaman,
Singgah sabanta di Painan,
Bapak jo ibuk nan budiman,
Salam hormat ambo aturkan.

Ambiak kunini pakai galah,
Buluah di Tabang di sanjo hari,
Saiiriang salam sarato sambah,
Sambah lalu salam kumbali.

Pai baralek ka koto Padang,
Laweh tacaliak parak sawah,
Indah carano alah tahidang,
Lah tibo di tangah-tangah.

Anak lalok badan talantang,
Ijan sampai nyamuak mancotok,
Mancaliak carano nan lah datang,
Pinang sakapiang mintak digatok.

Untuk pemakaian pantun ini di bagian pembukaan, kamu bisa menyesuaikannya dengan jenis acara yang sedang diikuti. Selain di sesi pembukaan, kamu bisa pula membawakan pantun di bagian penutup acara sebelum ucapan salam.

Muqaddimah Pidato Bahasa Minang

Setelah membawakan pantun dan mengucapkan salam, tentunya kita akan masuk ke bagian muqaddimah, yang berisi puji syukur kehadirat Allah SWT, sholawat kepada Nabi Muhammad SAW hingga kata-kata penghormatan. Sederhananya, kamu bisa pakai naskah di bawah ini :


Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh.

Alhamdulillahi rabbil’aalamiin, wash-sholaatu wassalaamu ‘ala isyrofil anbiyaa i walmursaliin, wa’alaa alihi washohbihii ajma’iin ammaba’adu.

Partamo dan nan paliang Utamo sakali, marilah samo-samo kito ucapkan puji sarato syukur kehadirat Allah SWT, nan alah mambarikan kito nikmat barupo kesehatan jo kesempatan, untuak bisa hadir di Masjid Raya Sumatera Barat ko, dalam rangka pengajian basamo Bapak Ustaz Prof. H. Abdul Somad Batubara, Lc., D.E.S.A., Ph.D.

Nan kaduo, indak lupo-luponyo pulo basamo kito kirimkan, Sholawat sairiang salam ka Junjuangan Nabi besar kito, Nabi Muhammad SAW, nan barupo do’a :

Allohumma solli ‘alaa sayyidina Muhammad, wa ‘alaa aali sayyidina Muhammad…

Karano baliau alah mambao umatnyo dari alam nan panuah kebodohan, hingga ka alam nan tarang bandarang, panuah ilmu pengetahuan, saroman nan kito rasokan basamo-samo saat kini ko.

Nan basamo kito hormati, Bapak Ustaz Prof. H. Abdul Somad Batubara, Lc., D.E.S.A., Ph.D. sarato rombongan, Bapak Gubernur Sumatera Barat sarato rombongan, Bapak Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, Bapak-bapak, ibuk-ibu, hadirin dan hadirat yang dirahmati Allah.

Sabalum acara tausiyah ko kito mulai, alangkah labiah elok jiko kito basamo-samo mangucapkan Basmallah… Ambo salaku pambaok acara, mohon maaf bilo ado kesalahan kato jo ucapan. Baiklah, kini kito langsuang sajo masuak ka acara inti, yaitu ceramah Bapak Abdul Somad. Wakatu jo tampek kami pasilahkan…”


Sama halnya dengan pantun di atas tadi, Muqaddimah Pidato Bahasa Minang di atas juga harus kamu sesuaikan dengan jenis acara yang berlangsung. Yang di atas adalah contoh muqaddimah acara ceramah di Masjid Raya Sumatera Barat, yang dibawakan oleh Ustadz Abdul Somad.

Contoh Pidato Bahasa Minang

Teks pidato bahasa Minangkabau
Mypurohith.com

Setelah melihat pantun serta muqaddimah pembukaan di atas, sekarang kita masuk ke Contoh Pidato Bahasa Minang singkat, silakan simak, catat dan hapal teksnya / naskahnya di bawah ini :


Bahaya Narkoba

“Hadirin nan dirahmati Allah, panggunoan narkoba tu sifatnyo dilarang karano dapek mambahayokan. Salain babahayo untuak tubuah, mamakai narkoba dilarang juo dek agamo jo negara. Nan labiah banahayonyo adolah kanduangan zat nan ado di dalam narkoba tu, nan bisa mambuek panggunonyo kecanduan.

Jikok alah kecanduan jo nan namonyo narkoba ko, mako hiduik ndak ka tanang lai doh, nan ado hanyo raso rusuah jo kegelisahan. Untuak itu, jan sampai kito tajarumuih. Jikok kito basobok jo kawan nan mamakai narkoba, ancak ingek’an capek, ajari jo agiah nasehat bia inyo capek sadar. Ajak pulo inyo untuak malakuan hal-hal nan positif.

Jikok alah sampai kecanduan, pasti susah cegak nyo. Sudah tu, nan ka datang hanyolah penyesalan saumua hiduik. Lagipulo, narkoba tu haragonyo maha, bahkan urang-urang nan kayo sajo banyak nan jatuah tapai dek kecanduan narkoba, karano hargonyo maha, apolai urang nan hiduiknyo lah payah juo.

Hadirin nan ambo muliakan, indak banyak nan bisa ambo sampaikan di kesempatan kali ko doh, ditambah pulo dek wakatu nan disadiokan singkek. Sampai di siko pembicaraan ambo kali iko, semoga bisa mambari manfaat jo kito ambiak hikmahnyo basamo-samo.”

Pentingnya Menjaga Kebersihan

Hadirin nan ambo hormati,
Pidato singkek nan ka ambo sampaikan kini ko seolah bajudul tantang kebersihan lingkungan. Allah sangaik suko jo urang nan barasiah, dan suko mambarasiah’an sagalo sesuatu nan ado pado-Nyo. Untuak itu, marilah basamo kito manjago kebersihan jo keselamatan sarato kebaikan untuak diri sendiri jo urang lain.

Jikok kito manjago kebersihan dan ditiru dek anak-anak jo urang-urang dakek kito, mako kito pun ka mandapek’an manfaatnyo. Oleh karanonyo, marilah basamo kito ingek’an mulai kini tantang batapo pantiangnyo manjago kebersihan lingkungan jo tampek tingga, bia urang tu manjadi anak-anak nan cadiak, cerdas jo paduli.

Hadirin sekalian nan ambo hormati,
Dengan mangajari urang tu tantang kepedulian terhadap kebersihan, diharok’an urang tu bisa labiah mandiri jo tabiaso mengatasi babagai kasulitan nan dialami. Jan sampai jadi cuek se, harus dari ketek diingek’an jo diajari bia tabiaso sampai gadang bisuakko.

Demikian, pidato singkek nan bisa ambo sampaikan, bilo ado kasalahan kato atopun ucapan, ambo minta maaf. Billahi Taufik wal hidayah, wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarokatuh.

Pentingnya Pendidikan

Hadirin sakalian nan babahagia, dalam mancari ilmu, Allah SWT sendiri sabananyo panah manguji malaikat-malaikatNyo, bahwa indak ado surang pun di dunia ko nan mampunyoi ilmu pengetahuan kecuali Allah SWT. Sagalo ilmu nan kito punya sabagian gadang adolah titipan Allah. Bahkan para malaikat pun ndak ado punyo ilmu pengetahuan selain nan dititip’an padonyo.

Untuak itu, Kito ndak buliah manjadi sombong ateh sagalo ilmu pengetahuan nan kito miliki. Bahkan ateh apopun nan kito punyo, tetaplah manjadi urang nan saba, dermawan jo banyak basukur. Sabagian dari keutamaan urang nan manuntuik ilmu adolah dimudahkan baginyo sarato dibimbing salamo inyo basungguah-sungguah dalam manuntuik ilmu.

Bagi urang nan serius jo basungguah-sungguah, pasti mandapek’an anugerah ilmu pengetahuan nan luar biaso. Selain itu, peranan urang barilmu sangaik pantiang, sahinggo urang lain bahkan rela mambayia maha untuak sakada bisa sharing ilmu samo inyo. Untuak itu, jadilah urang nan punya ilmu pengetahuan nan tinggi, atau paliang tidaknyo ikuik berpartisipasi dalam bidang itu.

Hadirin yang babahagia,
Demikianlah, ulasan nan bisa ambo sampaikan di kesempatan kali iko, untuang-untuang bisa mambari manfaat, dan manyadarkan Kito tantang batapo pantiangnyo pendidikan dalam kehidupan. Tarimo kasih.


Baca Juga : Puisi Bahasa Minang

Demikianlah, ulasan kali ini mengenai contoh Pantun Pembukaan Pidato Bahasa Minang beserta contoh naskah / isi dan penutup. Semoga ulasan di atas bisa bermanfaat dan menjadi referensi utama buat teman-teman semua. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *