10 Puisi Bahasa Minang dan Maknanya Dalam Berbagai Tema

· 5 min read
Puisi bahasa Minang

Puisi Bahasa Minang – Sumatera Barat adalah provinsi yang sangat banyak melahirkan sastrawan dan seniman yang bertalenta, mulai dari bidang musik, perfilman, penulis puisi, pelukis, penyanyi dan lainnya. Selain itu, tidak sedikit pula yang berkecimpung di kancah politik.

Dari daftar di atas, salah satu yang mungkin belum banyak diketahui adalah para penulis puisi. Sebenarnya, ada cukup banyak Puisi Minang yang bisa kita temukan, hanya saja peminatnya tidak banyak, kepopulerannya kalah jauh dari pepatah ataupun lagu-lagu Minang.

Ini juga disebabkan karena pepatah petitih dan Puisi Bahasa Minang lebih banyak diaplikasikan ke lirik lagu. Selain itu, sajak berupa pantun dan puisi-puisi ini juga banyak ditemukan di aliran musik seperti rabab, ronggeng hingga pituah-pituah para penghulu yang berupa nasehat ketika acara adat hingga pernikahan.

Namun tenang, di sini akan saya jabarkan beberapa Puisi Minangkabau dan maknanya untuk pembaca semua. Kumpulan puisi ini saya ciptakan sendiri dan dapat dari berbagai referensi, namun saya tuliskan artinya berdasarkan pengetahuan pribadi. Langsung saja simak, check this out…

Puisi Minang Rindu

Puisi cinta bahasa Minang
Youtube.com

Kerinduan pasti ada pada tiap diri seseorang. Rasa rindu muncul disebabkan banyak hal, salah satunya karena antara kamu dan orang lain punya kesan yang sempat terukir, baik dengan kekasih, sahabat, pemimpin dan lain sebagainya. Berikut, Puisi Rindu Bahasa Minang dan maknanya :

Kawan-Kawan Lamo

Rindu manukiak di hati Denai,
Nio basobok dan basanda gurau Jo kalian,
Kalian kawan-kawan Denai,
Jo kalian panah tajalin kisah dan carito nan bawarna.

Walau kisah jo carito kini alah balalu,
Karano kini kito alah sibuk jo kasibukan masiang-masiang,
Tapi kisah tu ka salalu tapatri di hari Denai,
Karano indak ka bisa denai lupoan…

Kawan, indak banyak harok Denai do,
Cukuik ingek salalu Denai dimanopun kalian barado,
Usah hapuih memori nan alah panah taukia,
Arok-arok isuak ko kito ka basobok lai,
Kito caritoan baliak kisah indah nan ado…

Makna :

Puisi Bahasa Minang di atas menceritakan seseorang yang merindukan sahabat-sahabatnya di masa lalu. Dia teringat semua kenangan dan cerita indah ketika bersama dahulu. Di dalam puisi itu dia berharap semoga teman-temannya tidak akan pernah melupakan segala kisah yang telah sempat terukir.

Kaba Sahabat

Patang kalo itu, matoari mulai galok,
Saroman nyo mangantuak,
Tadasak Denai abihan Kopi,
Jo rokok di tangan kiri.

Alun sampai ka tujuan,
Sayuik kaba bakumandang,
Manyampaikan barito duka,
Aden berang, aden ndak Suko…

Ya Tuhan,
Ba’a kok harus Inyo?
Ba’a kok Denai banci kaba ko?
Ba’a ka jadinyo carito lamo?…

Ya Tuhan,
Apo nan alah Tajadi?
Ba’a kok indak permisi?
Ondeh sabana sakik,
Karano inyolah sahabat sejati…

Sungguah Denai mandarito,
Maliak inyo tabujua buto,
Indak manyauik sagalo sapo,
Salamaik jalan, sahabat tacinto…

Makna :

Puisi bahasa Minang Tentang Rindu di atas menceritakan tentang seseorang yang mendapat kabar duka karena sahabat terbaiknya telah wafat. Di puisi itu dia terkesan belum siap menerima kenyataan yang ada, dia masih sangat menyayangi sahabatnya. Namun itulah takdir, karena maut tidak ada yang tahu.

Puisi Minang Perpisahan

Setiap ada pertemuan, maka akan ada perpisahan. Namun yang pasti, yang namanya perpisahan tentulah mengundang kesedihan hingga meneteskan air mata. Sejatinya tidak ada yang menginginkannya terjadi, namun kehidupan harus terus berlanjut, dan perpisahan tak perlu terlalu disedihi. Berikut, beberapa Puisi Minang tentang Perpisahan :

Tarimo Kasih

Indah taungkap sagalo raso,
Satiok kato takanduang makno,
Sado nan kito lalui basamo,
Kan abadi sapanjang maso.

Kawan, tarimo kasih denai ucapkan,
Ndak ka abih rago dalam angan,
Ndak lakang galak dalam bayang,
Sungguah kalian, abadi dalam kesan.

Kawan, tarimo kasih Denai lantunkan,
Atas ribuan pelajaran barhargo,
Untuak menampuah karehnyo maso,
Menjalani hiduik di dunia ko.

Sakali lai,
Denai ucapkan tarimo kasih,
Do’a dalam sujuid mangalia Dareh,
Untuak nan kangkawan kasadonyo,
Untuak tiok carito nan babakeh.

Makna :

Puisi Bahasa Minang Tentang Perpisahan di atas menceritakan tentang ungkapan terima kasih dari seseorang kepada para sahabat-sahabatnya, sebelum mereka berpisah. Dia berharap agar persahabatan mereka tetap terjalin meskipun jiwa dan raga akan segera berpisah, dan dalam waktu yang tidak ditentukan.

Takana Kisah

Alun salasai carito tadi malam,
Rencana ka disambuang malam bisuak,
Alun cukuik pueh tagalak tadi malam,
Jo kawan-kawan mambagi carito.

Siang ko, tadanga kaba nan indak lamak,
Urang-urang basorak pilu,
Denai alun yakin Jo picayo,
Nyatonyo bana,
Kawan alah pai untuak salamonyo.

Tu, ba’a jadie kisah tadi malam?
Ba’a lai kelanjutannyo?
Bukankah kito alah bajanji untuak malanjuik’an carito?
Bukannyo rancano harus ditepati?

Ya Tuhan,
Ba’a kok capek bana, ba’a kok sasingkek iko,
Taraso dunia manjadi galok,
Tadi ndak ba’a, Denai yakin iko adolah bukti,
Bahwa Kau sangaik manyayanginyo.

Makna :

Puisi Perpisahan Minang di atas maknanya sama dengan yang pertama, yakni seorang manusia yang ditinggal mati oleh sahabatnya di waktu yang benar-benar membuat dia terjatuh. Namun akhirnya dia yakin, bahwa mereka dipisahkan karena Tuhan sangat menyayanginya.

Puisi Minang Anak Rantau

Puisi bahasa Minangkabau
Hipwee.com

Seperti yang telah sama-sama kita ketahui bahwa, Masyarakat Minangkabau memang sangat gemar merantau. Ketika seseorang tengah berada di perantauan, maka rasa rindu akan selalu tumbuh, semakin besar setiap harinya. Berikut, Puisi Bahasa Minang tentang Merantau :

Takana Jo Kampuang

Di malam nan dingin ko,
Ambo takana jo kampuang,
Taingek Putiah ayah jo Mandeh,
Tangiang garahan kawan saduduak…

Mode Iko lah nasib ambo kini,
Nasib badan di anak rantau,
Bajuang manggapai cito-cito,
Samangaik manjapuik impian jo aso…

Mode ko la nasib ambo,
Nasib bamanuang si badan diri,
Di nagari urang,
Nagari nan di subarang.

Ondeh ayah jo Mandeh,
Nan jauah di kampuang,
Do’akan ambo nan sadang bajuang,
Manabuih halangan nan mahadang.

Tibo masonyo isuak ka sanang,
Katiko impian alah tacapai,
Ka ambo agiah apo nan kalian mintak,
Ka ambo panuahi sagalo harok…

Makna :

Puisi Minang Anak Rantau di atas bercerita tentang seseorang yang sedang berjuang mencapai cita-citanya di perantauan, dia merindukan kedua orangtuanya, teman-teman dan kampung halamannya. Dia senantiasa meminta do’a dan restu dari orang-orang yang ia sayang dari kampung halaman.

Pasan Mandeh

Jauah dari pangkuan Mandeh,
Lamo manunggu Putiah ayah,
Denai surang di rantau urang,
Rantau nan jauah dari ranah Minang…

Antah bilo nasib barubah,
Antah bilo jalan ka sampai,
Siang jo malam balalu,
Alun ado tampak parubahan.

Katiko badan taragak manyarah,
Sakatiko taingek pasan amak,
Jadilah laki-laki nan kuaik rago,
Jadi urang nan pantang mangalah.

Tasambuang singkek pasan jo talepon,
Denai barangkek jo raso sanang,
Walau badan acoktakulai,
Tapi samangaik indah panah ilang…

Makna :

Puisi Bahasa Minang Anak Rantau di atas menceritakan tentang niat dan tekat seorang anak yang berjuang mencapai segala impiannya di negeri orang. Pantang menyerah baginya, semua nasehat bijak dari ibunya dijadikan penyemangat dalam mengejar cita-cita.

Puisi Minang Untuk Ibu

Kita semua sepakat bahwa sosok ibu adalah manusia yang paling dekat dengan kita, dan sangat wajib untuk disayangi, dikasihi dan dihormati. Di sisi lain, semua pengorbanan dan jasa beliau tidak akan pernah bisa terbalas. Berikut, beberapa Puisi Ibu Bahasa Minang :

Satitiak Aia Mato

Satitiak aia mato Mandeh,
Raso hati nio manukiak,
Aia Mato taruih mangalia,
Mambahasi kaduo balah pipi.

Di malam sunyi nan galok,
Raso dingin manusuak badan,
Hati taluko hanyuik jo raso sadiah,
Mangana anak ndak kunjuang pulang.

Usahlah buek Mandeh manangih,
Usah ukia luko di hatinyo,
Jan sampai inyo maraso tasakiti,

Dek sikap jo sifat anaknyo.

Sayangi inyo salagi ado,
Bari sagalo nan inyo pinto,
Jan mambuek Inyo kecewa,
Apolai hatinyo sampai taseso.

Makna :

Puisi Bahasa Minang di atas memberikan nasehat kepada kita semua untuk jangan pernah melukai dan menyakiti hati ibunda tercinta. Buatlah hidupnya bahagia, berikan apa yang ia minta dan jangan pernah membuat dia meneteskan air mata.

Kehebatan Ibu

Kakito Kito alun bisa bajalan,
Katiko Kito alun bisa mangecek,
Urang partamo nan mangarati Kito,
Adolah mandeh tacinto.

Katiko Kito barangsua gadang,
Katiko Kito manyadari arti hiduik,
Jan panah lupokan sosok mandeh,
Karano inyolah tampek mangadu sagalo rusuah.

Sungguah raso sakik ditangguang,
Katiko malahiakan Kito ka dunia,
Nyao di badan jadi taruahan,
Demi kito nan diperjuangkan.

Untuak itu,
Ingek-ingek salalu jaso Mandeh,
Sanangkan hari tuo nyo,
Wujuik-an apo nan inyo minto

Makna :

Puisi Minang tentang ibu di atas menjelaskan kepada kita betapa besarnya jasa dan pengorbanan seorang ibu ketika melahirkan kita, membesarkan dan merawat setulus hatinya. Untuk itu, jangan pernah melupakan segala apa yang diberikannya, selalu ingat dan senantiasa memberi kebahagiaan.

Puisi Cinta Bahasa Minang

Puisi Minang sedih
Faktualnews.co

Tema selanjutnya adakah puisi bahasa Minang tentang cinta terkhusus buat kalian yang sedang menjalani hubungan asmara. Puisi ini bisa kamu kirimkan kepada kekasih baik melalui media sosial, ataupun diungkapkan secara langsung :

Katiko Cinto Datang

Batahun lamonyo Denai surang diri,
Waktu balalu taraso lamo,
Seakan Ndak nio bajalan,
Sampai sakatiko waktu,
Adiak hadir dalam hiduik uda.

Tibo bak cando rintiak hujan,
Di tangah musim kemarau,
Membasahi hati nan gersang,
Mangganti sakik jadi sanang.

Adiak datang mambaok cinto,
Mangisi hari-hari Denai ko,
Kini bahagia alah manyapo,
Sanangnyo hiduik alah taraso.

Baharok ka sanang sampai isuak,
Baharok hiduik baduo saatok,
Mangaja sarugo basamo-samo,
Paarek silaturahmi jo sanak saudaro.

Makna :

Puisi Cinta Bahasa Minang di atas bermakna tentang seorang laki-laki yang berhasil mendapatkan cinta seorang wanita yang ia dambakan selama ini. Di puisi itu dia menggambarkan kebahagiaannya yang sangat besar, serta curahan harapan untuk hidup bersama di kemudian hari.

Puisi Sedih Bahasa Minang

Kesedihan pasti pernah dirasakan seseorang, dengan penyebab yang berbeda-beda, salah satunya yakni bencana alam. Oleh karenanya, tidak sedikit juga yang mendeskripsikan kesedihan tersebut melalui puisi, contohnya Puisi bahasa Minang di bawah ini :

Bancano Siliah Baganti

Alun abih kesedihan, datang pulo kemalangan,
Bancano datang mangguncang kaimanan,
Batubi-tubi mancaliak’an cobaan,
Untuak kami nan di Ranah Minang.

Sadang tanang lalok mato,
Bancano manghantam tibo-tibo,
Alun salasai menghantui Kapalo,
Kini nan lain alah datang pulo.

Mamisahkan sanak jo saudaro,
Mailangkan sanang dalam hiduik ko,
Antah bilo baliak tibo masonyo,
Hiduik mode dulu kironyo.

Masih dalam kasadiahan mendalam,
Masih batahan di suduik kalam,
Ranah tatimpo bancano alam,
Bak pisau tajam nan manikam.

Makna :

Puisi Sedih Bahasa Minangkabau di atas menjelaskan tentang bencana alam yang menimpa Sumatera Barat silih berganti. Di puisi tersebut diceritakan bahwa bencana yang melanda telah menggores hati yang tenang menjadi pilu.

Baca Juga : Kata Kata Bijak Bahasa Minang

Demikianlah, ulasan kali ini mengenai Puisi Bahasa Minang Tentang Cinta, rindu, perantauan, perpisahan dan kesedihan. Semoga ulasan di atas bisa bermanfaat dan menjadi referensi utama. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *