20+ Pantun Minang Nasehat Agama, Bikin Hati jadi Sejuk!

· 3 min read
Pantun Minang nasehat agama

Pantun Minang Nasehat Agama – Kebudayaan Minangkabau terkenal dengan budaya yang banyak melahirkan sastrawan-sastrawan berkelas di Indonesia, terutama dalam hal sastra tulis seperti pepatah, lagu hingga puisi dan pantun.

Jika berbicara mengenai Pantun Minang Tentang Agama maka, tidak akan ada habisnya, karena memang ada banyak sekali. Nah, di kesempatan kali ini, akan saya uraikan untuk kamu semua beserta contohnya. Semoga bisa bermanfaat dan berguna kedepannya.

Dalam berbagai acara di Minangkabau, pantun dikenal dengan istilah Pituah yang akan sering didengar dalam berbagai acara adat, resmi, pernikahan dan lainnya. Pantun ini akan bermakna nasehat untuk kehidupan, ditujukan dalam bentuk sastra dengan pemakaian kata-kata penuh kiasan.

Tentunya, jika kamu mengetahui arti dari Pantun Nasehat Bahasa Minang ini, kamu akan bisa menarik manfaat dan kemudian menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari, bermasyarakat dan berbangsa. Baiklah, langsung saja simak ulasannya di bawah ini :

Pantun Minang Nasehat Agama Islam

Pantun Minang nasehat agama

Agama Islam merupakan kepercayaan yang dianut seseorang yang  mempercayai Tuhan adalah Allah SWT, dan Nabi Muhammad SAW sebagai Rasul-Nya.

Masyarakat Sumbar yang mayoritas Muslim, maka tak jarang Pantun Agama Bahasa Minang akan sering terdengar. Berikut, beberapa contohnya dan artinya :

Manggiriang kabau ka tanah lapang,
Baok pulang katiko sanjo,
Malu jo sopan kalau ilang,
Abihlah raso jo pareso.

Artinya :

Menggiring kerbau ke tanah lapang,
Bawa pulang ketika senja,
Malu dan sopan kalau hilang,
Habislah rasa dan perasaan.


Panek bajalan anak gubalo,
Maelo kambiang lihia taikek,
Jiko iman kurang di dado,
disiko umat mangko ka sasek.

Artinya :

Lelah berjalan anak gembala,
Menarik kambing leher terikat,
Jika iman kurang di dada,
Disitulah umat akan jadi sesat.


Barakik ka tangah hulu,
Baranang kito ka darek,
Kok abih raso jo malu,
Bak tunggak tangga pangabek.

Artinya :

Berakit-rakit ke tengah hulu,
Berenang kita ke darat,
Kalau habis perasaan dan malu,
Ibarat tonggak lepas pengikat.


Mamikek buruang di tangah ilalang,
Banang di kabek kayu dihantak,
Sakiknyo hiduik indak tagamang,
Ka nan kuaso awak mamintak.

Artinya :

Menjerat burung di tanah lapang,
Benang di ikat kayu di hentak,
Sakitnya hidup tak membuat gentar,
Pada Yang Maha Kuasa kita meminta.


Pai ka pasa hari lah sanjo,
Untuak mambali kacang panjang,
Sagadang apopun masalah tibo,
Jan panah lupokan sumbahyang.

Artinya :

Pergi ke pasar hari dah senja,
Untuk membeli kacang panjang,
Sebesar apapun masalah datang,
Jangan pernah lupakan sembahyang.

Pantun Nasehat Agama Bahasa Minang

Dalam beragama Islam, kita diwajibkan untuk mematuhi segala Perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Setiap apa yang kita lakukan akan diberi ganjaran dan balasan di akhirat kelak. Untuk itu, teruslah menyebar kebaikan kepada sesama.

Sayangnya, zaman sekarang banyak orang yang mengingkari kebenaran-Nya, sehingga membutuhkan penyadaran sedini mungkin. Nah, beberapa Pantun Minang Nasehat Agama di bawah ini semoga bisa menjadi motivasi dan inspirasi dalam menunaikan perintah agama :

Urang gaek mamakan pinang,
Pinang dimakan ganti Sugi,
sungguah elok urang sumbayang,
mukonyo janiah hatinyo suci.

Artinya :

Orang tua memakan pinang,
Pinang dimakan ganti Sugi,
Sungguh elok orang sembahyang,
Mukanya jernih hatinya suci.


Makan siang jo gulai Talua,
Ditambah jo tumihsayua,
mandapek siksa di dalam kubua,
dagiang jo tulang hancua labua.

Artinya :

Makan siang dengan gulai telur,
Ditambah dengan tumis sayur,
Mendapat siksa di dalam kubur,
Daging dan tulang hancur lebur.


Rami urang di Batusangka,
Baralek anak rang kayo basa,
paneh di kubua sangek mambaka,
tiado tampek untuuak mahinda.

Artinya :

Ramai orang di Batusangkar,
Pesta anak orang kaya Basa,
Panas di kubur sangat membakar,
Tiada tempat untuk menghindar.


Pai ka kabun rumpuik disabik,
Pulangnyo katiko alah magarik,
mayik manangih manjarik-jarik,
batambah lamo batambah sakik.

Artinya :

Pergi ke kebun Rumput disabit,
Pulangnya ketika sudah magrib,
Mayat menangis menjerit-jerit,
Bertambah lama bertambah sakit.


Jawi liaelo-maelo,
Paniang kapalo anak gubalo,
sagalo rajaki nan kito tarimo,
Datangnyo dari Allah samato.

Artinya :

Sapi liar tarik-menarik,
Pening kepala anak gembala,
Segala rezeki yang kita terima,
Datangnya dari Allah semata.

Pantun Minang Nasehat Agama Penyejuk Hati

Pantun agama bahasa minang

Dalam budaya Minangkabau, para Ninik mamak atau pemuka agama memiliki derajat yang lebih tinggi di kalangan masyarakat, mereka juga sering memberikan ajaran dan arahan dalam bentuk kata-kata kiasan seperti pantun. Berikut, contoh Pantun Minang Nasehat Agama tentang kehidupan :

Jinak buruang Murai pak Jamal,
Bakicau katiko hari Sanjo,
Jikok usaho alah maksimal,
Tawakkal ka Tuhan salanjutnyo.

Artinya :

Jinak burung Murai pak Jamal,
Bakicau ketika hari senja,
Jika usaha sudah maksimal,
Tawakkal ke Tuhan selanjutnya.


Baruak tagalak mandapek pisang,
Alah saharian indak makan,
Usah jadi urang pamberang,
Nan saba labiah disayang Tuhan.

Artinya :

Monyet tertawa mendapat pisang,
Sudah seharian tidak makan,
Jangan jadi orang pemberang,
Yang sabar lebih disayang Tuhan.


Pai ka ladang hari sanayan,
Manggubalo jawi jo kambiang,
Jan dunia dipaturuik’an,
Ado akhirat nan labiah pantiang.

Artinya :

Pergi ke ladang hari Senin,
Menggembala sapi dan kambing,
Jangan dunia diikuti,
Ada akhirat yang lebih penting.


Mandi tang Aia basobok buayo,
Jan digaduah, biakan sajo,
Jikok nafsu alah marajo,
Sumbahyang jo sadakah ubeknyo.

Artinya :

Mandi sungai bertemu buaya,
Jangan digaduh, biarkan saja,
Jika nafsu sudah merajai,
Sembahyang dan sedekah jadi obatnya.


Sabalum lalok pasang kalambu,
Pakai ubek nyamuak di lua,
Jikok alah masuak wakatu,
Karajoan sumbahyang jan ditunda.

Artinya :

Sebelum tidur pasang kelambu,
Pakai obat nyamuk di luar,
Jika sudah masuk waktu,
Kerjakan sembahyang jangan ditunda.

Pantun Nasehat Minangkabau Tentang Kehidupan

Menjalani hidup yang baik pastilah menempatkan dirinya di posisi yang berguna bagi semua orang, baik keluarga, pergaulan hingga lingkungan sosial. Untuk mewujudkan hal ini, beberapa Pantun Minang Nasehat Agama tentang menjalani kehidupan di bawah ini semoga bisa membantu :

Pagi hari makan martabak,
Martabak dicampua jo susu kaliang,
Lamak untuak awak

Katuju pulo untuak urang.

Artinya :

Pagi hari makan martabak,
Martabak dicampur dengan susu kaleng,
Enak untuk kita,
Setuju pula untuk orang.


Ambiak cangkua panggali banda,
Bia mangalia aia dari gunuang,
Jiko hati namuah basaba,
Sakik di iduik pasti ka ilang.

Artinya :

Ambil cangkul penggali parit,
Biar mengalir air dari gunung,
Jika hati mau bersabar,
Sakitnya hidup pasti akan hilang.


Alah lamo indak ka rimbo,
Antah lah tinggi si rumpuik banto,
Walau badan lah bagalimang Harto,
Raso syukur harus salalu dijago.

Artinya :

Sudah lama tidak ke rimba,
Entah sudah tinggi rumput Banto,
Walau badan sudah bergelimang harta,
Rasa syukur harus selalu dijaga.


Hari Sabtu pai ka Padang,
Mambali Masin pambajak sawah,
Jan sombong katiko sanang,
Jan putuih aso katiko payah.

Artinya :

Hari Sabtu pergi ke Padang,
Membeli mesin pembajak sawah,
Jangan sombong ketika senang,
Jangan putus asa ketika susah.


Urang Kabun lalok di barak
Pulang ka rumah baok durian,
Elok urang ka bakeh awak,
Jan lupokan jak sepelekan.

Artinya :

Orang kebun tidur di gubuk,
Pulang ke rumah bawa durian,
Baiknya orang ke diri kita,
Jangan lupakan jangan sepelekan.


Baca Juga : Pituah Minang Tentang Agama

Penutup

Demikian, Pantun Minang Nasehat Agama dan Kehidupan. Semoga bermanfaat dan dijadikan sebagai referensi utama buat teman-teman semua. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *