25+ Pantun Minang Tentang Perpisahan, Merantau & Ucapan Selamat Tinggal

· 4 min read
Pantun Minang Tentang Perpisahan

Pantun Minang Perpisahan – Ada pertemuan maka akan ada saatnya untuk berpisah, baik untuk sementara maupun selamanya. Yang namanya berpisah, umumnya sudah pasti membekas kan luka serta mulai menghadirkan kerinduan.

Dalam mengapresiasi perpisahan, baik dengan keluarga, sahabat, di sekolah ataupun di tempat kerja, banyak cara yang dilakukan, salah satunya dengan cara mengutarakan Pantun Perpisahan Bahasa Minang dan artinya di bawah ini. Silakan di simak dan semoga bermanfaat.

Pantun Minang Tentang Perpisahan Dengan Keluarga

Pantun Minang Tentang perpisahan

Seperti yang kita tahu, masyarakat Minangkabau memang sangat kental dengan budaya merantau. Bila seorang pemuda telah beranjak remaja, dia akan lebih memikirkan untuk menjalani kehidupan baru di negeri orang. Berikut, beberapa Pantun Perpisahan dengan keluarga bahasa Minang :

Duduak bamanuang di dalam barak,
Sambia mamandang lawehnyo ladang,
Salamaik jalan amak jo abak,

Ambo barangkek ka nagari urang.

Artinya :

Duduk bermenung di dalam gubuk,
Sambil memandang luasnya ladang,
Selamat jalan ibu dan ayah,
Aku berangkat ke negeri orang.


Pai ka pasa pakai sepeda,
Pai mambali buah durian,
Untuak amak jo abak nan tingga,
Do’akan ambo nan ka bajalan.

Artinya :

Pergi ke pasar pakai sepeda,
Untuk membeli buah durian,
Untuk ibu dan anak yang tinggal,
Do’akan aku yang akan berjalan.


Makan pagi Jo gulai randang,
Gulainyo padeh lamak rasonyo,
Usah rusuah usahlah bimbang,
Ambo pasti ka pulang juo.

Artinya :

Makan pagi dengan gulai randang,
Gulainya pedas enak rasanya,
Jangan khawatir janganlah bimbang,
Aku pasti akan pulang juga.


Aia taganang di daun taleh,
Daun ndak basah ditimpo hujan,
Apuihlah aia mato mandeh,
Rilakan Denai nan bajalan.

Artinya :

Air tergenang di daun talas,
Daun tak basah ditimpa hujan,
Hapuslah air mata ibu,
Relakan aku yang berjalan.


Rancak suaro buruang pak Hamid,
Di bao lomba pai ka Padang,
Do’akan ambo sehat jo salamaik,
Sampai ke rantau jo hati sanang.

Artinya :

Indah suara burung pak Ahmad,
Dibawa lomba pergi ke Padang,
Do’akan aku sehat dan selamat,
Sampai ke rantau dengan hati senang.

Pantun Minang Tentang Perpisahan Dengan Sahabat

Salah satu hal yang menyedihkan adalah ketika kita harus berpisah dengan sahabat baik, bisa karena ingin melanjutkan jenjang pendidikan, merantau, bekerja atau alasan lainnya, baik untuk waktu yang lama maupun sebentar. Berikut, beberapa ungkapan Pantun Minang Tentang Perpisahan dengan teman :

Jago pagi pai karajo,
Untuak Pai mambajak sawah,
Salamo Iko Kito Basamo,
Alah wakatunyo untuak bapisah.

Artinya :

Bangun pagi pergi kerja,
Untuk pergi membajak sawah,
Selama ini kita bersama,
Sudah waktunya untuk berpisah.


Batang karambia di panjek baruak,
Anak tupai mamakan jambu,
Salamaik bapisah kawan saduduak,
Semoga basobok di lain waktu.

Artinya :

Batang kelapa dipanjat monyet,
Anak tupai memakan jambu,
Selamat berpisah kawan sama duduk,
Semoga berjumpa di lain waktu.


Pai mamanciang ka kampuang lamo,
Umpannyo kito pakai lumuik,
Bapisah Kito untuak samantaro,
Usah sadiah usahlah takuik.

Artinya :

Pergi memancing ke kampung lama,
Umpannya kita pakai lumut,
Berpisah kita untuk sementara,
Jangan sedih janganlah takut.


Bungo mawar di tangah halaman,
Rancak di pandang urang lalu,
Ado patamuan ado perpisahan,
Bajauah kito samantaro dahulu.

Artinya :

Bunga mawar di tengah halaman,
Indah di pandang orang lalu,
Ada pertemuan ada perpisahan,
Berjauhan kita sementara dulu.


Di pasa jua rambutan,
Sapuluah ribu balinyo sakilo,
Basabalah ateh suratan,
Ambo barangkek kini ko juo.

Artinya :

Di pasar jual rambutan,
Sepuluh ribu belinya sekilo,
Bersabarlah atas suratan,
Aku berangkat sekarang juga.

Baca Juga : Pantun Minang Anak Rantau

Pantun Minang Tentang Perpisahan Dengan Dengan Pacar

Pantun perpisahan bahasa Minang

Tidak jauh berbeda dengan sahabat, berpisah dengan kekasih memang hal yang menyakitkan, apalagi karena salah satu diantaranya telah menyakiti yang lain. Nah, berikut adalah Pantun perpisahan dengan pacar bahasa Minang dan artinya untuk kamu semua :

Di kolam ado ikan koi,
Diagiah makan katiko siang,
Dek hati Uda alah talukoi,
Pailah adiek, bia den kiniko surang.

Artinya :

Di kolam ada ikan koi,
Dikasih makan ketika siang,
Karena hati Abang sudah terlukai,
Pergilah adik, biarkan Abang seorang.


Pagi hari pai ka Rimbo,
Baburu kijang sarato ruso,
Bapisah kasiah dek adiak Baduto,
Kini badan manangguang luko.

Artinya :

Pagi hari pergi ke rimba,
Berburu kijang serta rusa,
Berpisah kasih karena adik berdusta,
Kini badan menanggung luka.


Ka sungai pai mancuci,
Siangnyo Pai manjamua kain,
Bialah cinto Uda baok pai,
Semoga adiak sanang jo nan lain.

Artinya :

Ke sungai pergi mencuci,
Siangnya pergi menjemur kain,
Biarlah cinta Abang bawa pergi,
Semoga adek bahagia dengan yang lain.


Makan basamo duduak baselo,
Makan randang jo samba lado,
Sakik bapisah dek awak cinto,
Bialah den kubua raso nan ado.

Artinya :

Makan bersama duduk bersila,
Makan rendang dan samba lado,
Sakit berpisah karena Abang cinta,
Biarlah Abang kubur rasa yang ada.


Manjua karambia ka pasa lamo,
Abih tajua di hari salasa,
Salamaik jalan adiak tacinto,
Jan panah lupokan Uda.

Artinya :

Menjual kelapa ke pasar lama,
Habis terjual di hari Selasa,
Selamat jalan adik tercinta,
Jangan pernah lupakan Abang.

Baca Juga : Pantun Minang Minta Maaf

Pantun Pergi Merantau Bahasa Padang

Berpisah dengan orang yang disayang atau sudah dikenal lama, adalah sebuah hal yang tidak diinginkan. Namun bagaimanapun, itu semua sudah menjadi suratan takdir. Berikut, beberapa Pantun Perpisahan Bahasa Minang :

Baburu ruso ka dalam hutan,
Ruso dapek babalang kaki,

Tingga kampuang tingga halaman,
Tingga tapian tampek mandi.

Artinya :

Berburu rusa di dalam hutan,
Rusa dapat berbelang kaki,
Tinggal kampung tinggal halaman,
Tinggal tepian tempat mandi.


Makan siang jo gulai randang,
Campua jo gulai cubadak,
Jikok ado barumua panjang,
Pasti Kito basuo baliak.

Artinya :

Makan siang dengan gulai randang,
Campur dengan gulai nangka,
Jika ada berumur panjang,
Pasti kita bertemu kembali.


Pagi hari mambajak sawah,
Sawah tabajak turun hujan,
Kito batamu jo bapisah,
Itulah takdir dari Tuhan.

Artinya :

Pagi hati membajak sawah,
Sawah terbajak turun hujan,
Kita bertemu dan berpisah,
Itulah takdir dari Tuhan.


Duduak bamanuang di tapi labuah,
Amak mancuci di tapian,
Uda jauah adiak pun jauah,
Kok rindu samo manuangkan.

Artinya :

Duduk bermenung di tepi labuh,
Ibu mencuci di tepian,
Abang jauh adik pun jauh,
Kalo rindu sama direnungkan.


Pai ka pasa naiak padati,
Pulangnyo kariko hari patang,
Jiko indak ka basobok lai,
Bulan nan tarang samo dipandang.

Artinya :

Pergi ke pasar naik pedeti,
Pulangnya ketika hati petang,
Jika tidak akan bertemu lagi,
Bulan yang terang sama dipandang.

Baca Juga : Pantun Minang Nasehat Agama

Pantun Bapisah Bukannyo Bacarai

Pantun izin pergi merantau

Di Sumatera Barat, ada sebuah pepatah Minang tentang perpisahan yang menyebutkan “Bapisah bukannyo bacarai”, yang di mana artinya adalah “Berpisah bukannya bercerai”. Maksudnya, setiap perpisahan yang terjadi hanyalah tentang jarak. Berikut, beberapa Pantun Minang Tentang Perpisahan yang lainnya :

Bajalan kaki pai ka kabun,
Pulangnyo mambaok samangko,
Tamanuang dek hujan turun,
Takana maso sapayuang baduo.

Artinya :

Berjalan kaki pergi ke kebun,
Pulangnya membawa semangka,
Termenung karena hujan turun,
Terkenang masa sepayung berdua.


Makan lontong gulai paku,
Karupuak lado indak lah lupo,
Takana uda jo sasuatu,
Wakatu kito dulu basamo.

Artinya :

Makan lontong gulai paku,
Kerupuk cabe tidaklah lupa,
Terkenang Abang akan sesuatu,
Waktu kita dulu bersama.


Lauak tanggiri lamak di gulai,
Campua jo daun paku,
Bapisah kito bukannyo bacarai,
Ka tibo maso untuak batamu.

Artinya :

Ikan tenggiri enak di gulai,
Campur dengan daun paku,
Berpisah kita bukannya bercerai,
Akan tiba masanya untuk bertemu.


Luruih jalan ka jam gadang,
Babelok ka kelok Ampek Puluah,
Jikok bansaik nan den baok pulang,
Elok rantau nan den pajauah.

Artinya :

Lurus jalan ke jam gadang,
Berbelok ke kelok empat puluh,
Jika miskin yang ku bawa pulang,
Lebih baik rantau yang aku perjauh.


Pai malala ka Kuranji,
Dari Jati ka Padang Alai,
Usah bapisah nan ditangisi,
Bapisah kito indak bacarai.

Artinya :

Pergi jalan-jalan ke Kuranji,
Dari Jati ke Padang Alai,
Janganlah berpisah yang ditangisi,
Berpisah kita bukannya bercerai.

Baca Juga : 100+ Pantun Minang Lucu Dan Artinya

Demikian, ulasan kali ini mengenai Pantun Minang Tentang Perpisahan dan artinya, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *