20+ Pantun Minang Tentang Cinta Romantis & Hubungan LDR

· 3 min read
Pantun Minang Tentang Cinta

Pantun Minang Tentang Cinta – Ranah Minangkabau memang kental dengan sastra. Dari dulu hingga sekarang, sastrawan berdarah Minang sangat banyak, bahkan karya-karya mereka diakui se-tanah air.

Pantun Cinto Minang sebenarnya akan sangat mudah ditemui, karena sebagian besar lagu-lagu Minang diselipkan lirik per-bait berupa pantun, baik kesannya merayu, menggombal, menunjukkan rasa sayang, rindu dan lain sebagainya.

Melalui Pantun Cinta Bahasa Minang ini, bisa menjadi alternatif sederhana bagi kamu dalam menunjukkan rasa kasih dan sayang terhadap pasangan, baik kekasih maupun suami / istri. Meski terkesan simpel, tetapi akan ada kesan indah yang timbul.

Baiklah, kalau begitu langsung saja simak beberapa koleksi Pantun Minang tentang Cinta dan Artinya di bawah ini. Bisa kamu jadikan update-an media sosial, ataupun dikirim dan diucapkan langsung kepada orang terkasih :

Pantun Minang Tentang Cinta Dan Kasih Sayang

Pantun Minang cinto romantis

Keromantisan dalam hubungan asmara memang menjadi salah satu hal yang sangat diinginkan setiap orang. Banyak cara yang bisa dilakukan, mulai dari hal-hal yang kecil maupun besar. Nah, hal kecil yang saya maksud salah satunya adalah melalui pantun di bawah ini :

Urang baralek di koto gadang,
Marapulainyo dari Batusangka,
Beribu-ribu nak gadih Minang,
Hanyo adiak nan di hati Uda.

Artinya :

Orang nikahan di Koto Gadang,
Mempelai laki-laki dari Batusangkar,
Beribu-ribu anak gadis Minang,
Hanya adek yang di hati Abang.


Ka pasa Baso naiak bendi,
Mambali lado kutu sarato bawang,
Bialah Sansai di badan diri,
Asa cintonyo adiak ndak ilang.

Artinya :

Ke pasar Baso naik bendi,
Membeli cabe rawit serta bawang,
Biarlah tersiksa di badan diri,
Asal cintanya adek tidak hilang.


Pai ka musajik pakai kemeja,
Abih sumbahyang langsuang mangaji,
Adiak manjadi panyemangaik uda,
Dikalo karajo satiok hari.

Artinya :

Pergi ke mesjid pakai kameja,
Habis sholat langsung mengaji,
Adek menjadi penyemangat Abang,
Dikala bekerja setiap hari.


Pai daun ka Bukittinggi,
Mancaliak gajah saratounto,
Usah cameh jo barusuah hati,
Cinto Uda hanyo ka adiak sajo.

Artinya :

Pergi jalan-jalan ke Bukittinggi,
Melihat gajah serta unta,
Jangan cemas dan rusuh hati,
Cinta Abang hanya untuk adek saja.


Duduak baselo di ateh lapiak,
Sambia manonton acara tipi,

Niaik elok mancintoi adiak,
Ndak takandak ka bapisah lai.

Artinya :

Duduk lesehan di atas tikar,
Sambil menonton acara tivi,
Niat baik mencintai adek,
Tak terniat untuk berpisah lagi.

Pantun Cinta Bahasa Minang Romantis

Terkadang kesibukan seseorang dalam rutinitas kesehariannya, membuat waktunya terbatas dengan sang kekasih. Hal ini sebenarnya kurang baik jika memang mengharapkan hubungan yang romantis.

Ketika hal seperti ini terjadi, kamu tidak perlu cemas, karena hal-hal kecil sudah sangat cukup membuat hubungan tetap hangat, misalnya rengan mengirimkan pesan Pantun Minang Tentang Cinta yang Romantis ini :

Bungo baduri bungo beracun,
Daunnyo malambai diambuih angin,
Cinto ka adiak alah batahun,
Ndak ka tabagi ka nan lain.

Artinya :

Bunga berduri bunga beracun,
Daunnya melambai dihembus angin,
Cinta ke adek sudah bertahun,
Tak akan terbagi ke yang lain.


Manjamua kain di ateh batu,
Kain kariang katiko sanjo,
Jikok adiak maraso rindu,

Picayolah, Uda ndak ka manduo.

Artinya :

Menjemur kain di atas batu,
Kain kering ketika senja,
Jika adek merasa rindu,
Percayalah, Abang takkan mendua.


Pagi hari mananam padi,
Makan siang jo asam kandih,
Usah adiak rusuah hati,
Cinto uda ndak ka panah abih.

Artinya :

Pagi hari menanam padi,
Makan siang dengan asam kandis,
Jangan adek rusuh hati,
Cinta Abang takkan pernah habis.


Di tangah kabun ado barak,
Tampek lalok urang baladang,
Satiok mancaliak senyum adiak,
Latiah di badan langsuang ilang.

Artinya :

Di tengah kebun ada barak,
Tempat tidur orang berkebun,
Setiap melihat senyum adek,
Lelah di badan langsung hilang.


Sanjo hari pai mangaji,
Mangaji ka rumah pak Fahri,
Ndak ka bapindah ka lain hati,
Cinto ka adiak kekal abadi.

Artinya :

Senja hari pergi mengaji,
Mengaji ke rumah pak Fahri,
Tak akan berpindah ke lain hati,
Cinta ke adek kekal abadi.

Baca Juga : Pantun Minang Tentang Perpisahan

Pantun Minang Pengorbanan Cinta

Pantun bahasa Minang tentang cinta

Dalam perjalanan kisah cinta, pengorbanan akan pasti ada, baik dari satu pihak maupun keduanya. Namun terkadang, tidak semua pengorbanan selalu dihargai, ada yang bahkan sampai disakiti tanpa perasaan.

Nah, berikut adalah Pantun Minang Tentang Cinta dan pengorbanan yang disia-siakan :

Di dalom tampuruang ado katak,
Bataduah Kartiko turun hujan,
hati risau di bao tagak,
raso kalapeh nan di rindukan.

Artinya :

Di dalam tempurung ada katak,
Berteduh ketika turun hujan,
Hati risau di paksa tegar,
Rasa melepas yang di rindukan.


Makan siang jo samba randang,
Malamnyo makan karupuak balado,
Bia lah rindu di tahan surang,
Walaupun adiak alah manduo.

Artinya :

Makan siang dengan samba randang,
Malamnya makan kerupuk balado,
Biarlah rindu ku tahan sendiri,
Walaupun adik sudah mendua.


Pai ka pasa mambali durian,
Durian dimakan di hari sanjo,
Sabanyak iko denai bakorban,
Kironyo adiak mambagi cinto.

Artinya :

Pergi ke pasar membeli durian,
Durian dimakan di hari senja,
Sebanyak itu aku berkorban,
Ternyata adik membagi cinta.


Pagi hari hujan pun tibo,
Katiko taduah manjamua kain,
Kuruih badan manangguang cinto,
Adiak nan alah ka bakeh urang lain.

Artinya :

Pagi hari hujan pun tiba,
Ketika reda menjemur kain,
Kurus badan menanggung cinta,
Adik yahg sudah bersama orang lain.


Pai raun ka Bukittinggi,
Singgah di Maninjau makan katan,
Den bangun cinto nan suci,
Adiak bapaliang, cinto balupokan.

Artinya :

Pergi jalan-jalan ke Bukittinggi,
Singgah di Maninjau memakan ketan,
Ku bangun cinta yang suci,
Adik berpaling, cinta terlupakan.

Baca juga : Pantun Minang Sindiran

Pantun Minang Tentang Cinta Jarak Jauh

Pemuda lajang bersuku Minang memang kental dengan budaya merantau, sehingga ketika memiliki pasangan asmara atau punya istri yang tinggal di ranah Minang, mereka otomatis akan menjalani hubungan jarak jauh.

Nah, berikut adalah beberapa Pantun Minang tentang LDR :

Basanda badan di tapi labuah,
Sabalum barangkek ka subarang,
Walaupun kito tapisah jauah,
Cinto nan ado takkan hilang.

Artinya :

Bersandar badan di tepi labuh,
Sebelum berangkat ke seberang,
Walaupun kita terpisah jauh,
Cinta yang ada takkan hilang.


Banyak tumbuah rumpuik Banto,
Mati sadonyo dek kanai racun,
Jarak mamisah diantaro Kito,
Jagolah cinto nan lah tabangun.

Artinya :

Banyak tumbuh rumput Banto,
Mati semua karena di racun,
Jarak memisah diantara kita,
Jagalah cinta yang telah terbangun.


Baok sayua pakai garobak,
Sayua dijua ka pada lamo,
Siang malam marindukan adiak,
Antah bilo kito ka basuo.

Artinya :

Bawa sayur pakai gerobak,
Sayur dijual ke pasar lama,
Siang malam merindukan adek,
Entah kapan kita akan bersua.


Alah lamo indak ka Rimbo,
Antah babuah si kacang panjang,
Lah lamo Kito indak basuo,
Antah lah baubah kasiah jo sayang.

Artinya :

Sudah lama tidak ke rimba,
Entah berbuah si kacang panjang,
Sudah lama tidak berjumpa,
Entah berubah kasih dan sayang.


Pagi hari makan katan,
Sabalum barangkek mancari untuang,
Do’akan uda di parantauan,
Bia salamaik baliak ka kampuang.

Artinya :

Pagi hari makan ketan,
Sebelum berangkat mencari untung,
Do’akan Abang di perantauan,
Biar selamat balik ke kampung.


Baca Juga : Pantun Minang Lucu

Penutup

Demikian, ulasan kali ini mengenai Pantun Minang Tentang Cinta dan Artinya, semoga bisa menambah wawasan dan dijadikan referensi utama. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *