20+ Pantun Minang Minta Maaf & Artinya

· 3 min read
Pantun Minang minta maaf

Pantun Minang Minta Maaf – Melakukan kesalahan adalah hal yang wajar bagi manusia, baik ke diri sendiri maupun orang lain. Namun dibalik itu, hal yang harus kita lakukan adalah meminta maaf, dan berusaha untuk tidak mengulangi setiap kesalahan yang pernah dilakukan sebelumnya.

Banyak cara yang dilakukan seseorang ketika ia ingin meminta maaf kepada orang lain, mulai dari yang biasa hingga cara yang unik. Nah, bagi masyarakat Sumatera Barat, salah satunya bisa melalui Pantun Minta Maaf Bahasa Minang seperti yang akan saya uraikan di bawah ini.

Minta maaf terhadap sesuatu yang kita lakukan memang terdengar sepele, karena hanya berupa ungkapan kata. Namun faktanya, kita sebagai orang yang telah melakukan kesalahan akan merasa tenang, damai, dan tidak lagi menjadikan kesalahan tersebut sebagai bahan pikiran.

Pantun Minang Minta Maaf Kepada Keluarga

Setiap orang pasti pernah berbuat salah, atau setidaknya menyinggung perasaan orangtua / anggota keluarga atas perkataan, maupun perbuatan. Jika kamu merasa malu untuk meminta maaf, maka bisa menggunakan Pantun Maaf Bahasa Minang di bawah ini, biar terkesan unik :

Anak ketek baraja naiak Kudo,
Alah salasai Kudo nyo di ikek,
Ampuni sagalo salah jo doso,
Nan panah ambo pabuek.

Artinya :

Anak kecil belajar naik kuda,
Setelah selesai kudanya di ikat,
Ampuni segala salah dan dosa,
Yang pernah aku perbuat.


Pai ka pasa mambali martabak,
Martabak barisi gulo jo katan,
Untuak amak jo abak,
Ambo minta maaf ka bakeh kalian.

Artinya :

Pergi ke pasar membeli martabak,
Martabak berisi gula dan ketan,
Untuk ibu dan bapak,
Aku minta maaf kepada kalian.


Pai raun ka Koto Tuo,
Singgah maminun es tabu,
Sapuluah jari sabaleh jo Kapalo,
Ambo maminta maaf jo restu.

Artinya :

Pergi jalan-jalan ke Kota Tua,
Singgah meminum es tebu,
Sepuluh jari sebelas dengan kepala,
Aku meminta maaf dan restu.


Pulang kampuang si anak partamo,
Samo-samo mamasak randang,
Maafkan sagalo doso ambo,
Ka baleh amak Jo abak tasayang.

Artinya :

Pulang kampung si anak pertama,
Sama-sama memasak rendang,
Maafkan segala dosa saya,
Kepada ibu dan bapak tersayang.


Sabana rancak Lembah Harau,
Tampek liburan katiko lebaran,
Sabalun ambo barangkek ka rantau,
Agiah lah ambo maaf dari kalian.

Artinya :

Sungguh indah Lembah Harau,
Tempat liburan ketika lebaran,
Sebelum aku berangkat ke rantau,
Berilah aku maaf dari kalian.

Pantun Minang Minta Maaf Kepada Teman

Pantun minta maaf bahasa minang
Source : Orami.co.id

Dalam pergaulan sehari-hari, tidak jarang perkataan maupun sikap yang membuat teman-teman kita merasa tersinggung. Untuk itu, kita harus senantiasa meminta maaf atas hal tersebut. Nah, untuk mengapresiasikan, kamu bisa menggunakan Pantun Minang Minta maaf di bawah ini :

Talamau itu namo gunuang,
Banyak mandaki di 17 Agustus,
Untuak kawan nan alah tasingguang,
Ambo minta maaf jo hati nan tulus.

Artinya :

Talamau itu nama gunung,
Banyak mendaki di 17 Agustus,
Untuk kawan yang udah tersinggung,
Aku minta maaf dengan hati yang tulus.


Jambu masak warnanyo Sirah,
Jadi siluah di hari Rayo,
Acok tasingguang dalam bagarah,
Maafkan satiok pakatoan ambo.

Artinya :

Jambu matang warnanya merah,
Jadi oleh-oleh di hari raya,
Sering tersinggung dalam bercanda,
Maafkan setiap perkataan saya.


Pai kuliah ka koto Padang,
Bacito-cito manjadi guru,
Jikok kawan maraso ndak sanang,
Ambo maminta maaf untuak hal itu.

Artinya :

Pergi kuliah ke kota Padang,
Bercita-cita menjadi guru,
Jika kawan merasa tidak senang,
Aku meminta maaf untuk hal itu.


Alah tumbuah si rumpuik banto,
Tumbuah di tangah-tangah ilalang,
Jikok hati kawan barek manarimo,
Maafkan ambo nan alah lancang.

Artinya :

Sudah tumbuh di rumput Banto,
Tumbuh di tengah-tengah ilalang,
Jika hati kawan berat menerima,
Maafkan aku yang sudah lancang.


Babukik lereang di tanah Baso,
Rancak pulau si Angso Duo,
Ambo juo manusia biaso,
Maafkan jiko banyak salah kato.

Artinya :

Berbukit lereng di tanah Baso,
Indah pulau si Angso Duo,
Aku juga manusia biasa,
Maafkan jika banyak salah kata.

Pantun Minangkabau Meminta Maaf Ke Pacar

Menjaga hubungan agar tetap langgeng memang bisa dibilang susah-susah gampang, alih-alih berpisah karena kehadiran orang ketiga, namun karena seringnya terjadi percekcokan dan kesalahpahaman. Untuk itu, dinginkan suasana dengan beberapa Pantun Minang Minta Maaf buat Kekasih di bawah ini :

Mandi tang aia abuak basah,
Pulang dari mamanjek cubadak,
Uda memang babuek salah,
Uda maminta maaf ka adiak.

Artinya :

Mandi sungai rambut basah,
Pulang dari memanjat nangka,
Abang memang berbuat salah,
Abang meminta maaf ke adik.


Ka Pariaman naiak kereta api,
Pulangnyo mambaok gulai randang,
Jan masuak’an ka dalam hati,
Garah Uda dek karano sayang.

Artinya :

Ke Pariaman naik kereta api,
Pulangnya membawa gulai Rendang,
Jangan masukkan ke dalam hati,
Bercandaan Abang karena sayang.


Pai ka kabun di hari Salasa,
Pulangnyo hari alah sanjo,
Hanyo adiak nan di hati Uda,
Usah lah mangambok juo.

Artinya :

Pergi ke kebun di hari Selasa,
Pulangnya hari sudah senja,
Hanya adik yang di hati abang,
Usah lah cemberut juga.


Lincah babunyi si buruang Beo,
Beo punyo apak Zikir,
Ndak ka tabagi cinto nan ado,
Akan abadi jikok memang takdir.

Artinyo :

Lincah berbunyi si burung beo,
Beo punya bapak Zikir,
Takkan terbagi cinta yang ada,
Akan abadi jika memang takdir.


Anak ketek pai sikola,
Bajalan kaki pai jo pulang,
Maafkan sagalo kesalahan Uda,
Ka adiak nan paliang uda sayang.

Artinya :

Anak kecil pergi sekolah,
Berjalan kaki pergi dan pulang,
Maafkan segala kesalahan Abang,
Ke adik yang paling Abang sayang.

Baca Juga : Pantun Minang Tentang Perpisahan

Pantun Minta Maaf Saat Lebaran Bahasa Minang

Pantun Minang minta maaf di hari raya
Source : Faktualnews.co

Di Indonesia bahkan dunia, salah satu budaya yang terkenal dan turun-temurun ketika lebaran adalah bermaaf-maafan antar sesama. Di era modern saat ini, banyak yang mengungkapkannya via media sosial, terutama untuk saudara yang jauh. Nah, kamu bisa memakai beberapa Pantun Minang Minta Maaf di bawah ini :

Mancari kayu ka dalam hutan,
Pulangnyo langsuang mancuci kain,
Kami sakeluarga mangucapkan,
Mohon maaf lahia jo batin.

Artinya :

Mencari kayu ke dalam hutan,
Pulangnya langsung mencuci kain,
Kami sekeluarga mengucapkan,
Mohon maaf lahir dan batin.


Pai wisata ka Lembah Harau,
Marental oto pak Manaf,
Dari kami nan ado di rantau,
Salamaik barayo, sambari maminta maaf.

Artinya :

Pergi wisata ke Lembah Harau,
Merental mobil pak Manaf,
Dari kami yang ada di rantau,
Selamat berhari raya, sembari meminta maaf.


Gulai bada campua taruang,
Sabana lamak rasonyo,
Untuak keluarga nan ado di kampuang,
Tarimolah maaf dari ambo.

Artinya :

Gulai teri campur terong,
Sungguh enak rasanya,
Untuk keluarga yang ada di kampung,
Terimalah maaf dari saya.


Jam gadang ado di Bukittinggi,
Kampuang halaman Buya Hamka,
Maaf tarucap di hari nan suci,
Untuak saluruah umaik manusia.

Artinya :

Jam Gadang ada di Bukittinggi,
Kampung halaman Buya Hamka,
Maaf terucap di hari yang cuci,
Untuk seluruh umat manusia.


Ka kabun pai mamabat,
Buek rakik dari buluah,
Dek tangan indak bisa bajabat,
Rilakan meminta maaf dari jauah.

Artinya :

Ke kebun pergi membabat,
Buat rakit dari bambu,
Karena tangan tidak bisa berjabat,
Relakan meminta maaf dari jauh.

Baca Juga : Pantun Bahasa Minang Lucu


Demikian, ulasan kali ini mengenai Pantun Minang Minta Maaf kepada keluarga, teman, kekasih dan hari raya. Semoga bisa bermanfaat dan terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *