20+ Pantun Minang Lamo & Klasik Terbaik

· 3 min read
Pantun Minang lamo

Pantun Minang Lamo – Minangkabau sejak dulunya memang tersohor dengan karya-karya sastra yang bagus dan fenomenal, tak lain diantara contohnya adalah pepatah petitih, kata-kata nasehat hingga pantun Bahasa Minang dalam beragam tema.

Disebut juga sebagai Pantun Klasik Minang yang berusia sudah tua, sejatinya tidak terlalu banyak perubahan dengan pantun pada umumnya, hanya saja pemakaian katanya lebih banyak ditemukan berupa istilah, dan butuh pemaknaan untuk mengetahui artinya.

Baiklah, tidak perlu berlama-lama lagi, kalau begitu langsung saja simak kumpulan Pantun Lamo Minang dan artinya di bawah ini. Semoga bisa bermanfaat, menambah wawasan dan menjadi referensi utama buat pembaca semua. Check this out..

Pantun Minang Lamo Nasehat Kehidupan

Pantun Minang klasik terbaik

Ada ribuan pepatah dan pantun bahasa Minangkabau yang berupa nasehat dalam menjalankan kehidupan di dunia, semuanya bertujuan untuk mengedukasi, memberi arahan dan pedoman untuk semua umat manusia. Berikut, beberapa Pantun Minang Lamo tentang Nasehat Kehidupan :

Urang Sijunjuang pandai manumih,
Tumih kol jo kacang panjang,
Bahemaik-hemaik dalam bapitih,
Balanjo usah nan gadang-gadang.

Artinya :

Orang Sijunjung pandai me-numis,
Tumis kol dan kacang panjang,
Berhemat-hemat menggunakan duit,
Belanja jangan boros-boros.


Ka pasa Tabiang naiak Bendi,
Pulangnyo hari lah sanjo,
Galak tabahak di meja judi,
Manangih surang dalam pinjaro.

Artinya :

Ke pasar Tabing naik Bendi,
Pulangnya hari sudah senja,
Tertawa terbahak di meja judi,
Menangis sendiri dalam penjara.


Jam Gadang ado di Bukittinggi,
Tampek manggaleh urang Baso,
Kawan galak mudah dicari,
Kawan manangih jarang basuo.

Artinya :

Jam Gadang ada di Bukittinggi,
Tempat berdagang orang Baso,
Kawan tertawa gampang dicari,
Kawan menangis sulit bersua.


Babagai-bagai ujian tibo,
Bamacam-macam musibah datang,
Mungkin kito lah banyak lupo,
Pasan pitaruah nenek moyang.

Artinya :

Berbagai-bagai ujian tiba,
Bermacam-macam musibah datang,
Mungkin kita sudah banyak lupa,
Pesan dan pepatah nenek moyang.


Nasi rasan usah dimakan,
Gulai lauak bakuah santan,
Jikok lah banyak nan talupokan,
Mari basamo Kito ingek kan.

Artinya :

Nasi nasi jangan di makan,
Gulai ikan berkuah santan,
Jika sudah banyak yang terlupakan,
Mari bersama kita saling mengingatkan.

Pantun Minang Klasik Tentang Cinta

Berbicara mengenai cinta memang takkan ada habisnya. Ada banyak elemen yang menghiasinya mulai dari hal romantis, saling merayu hingga sakit hati karena kecewa. Nah, berikut adalah beberapa Pantun Minang Lamo Tentang Cinta dan artinya :

Baju kariang dihambuih angin,
Jikok lah kariang langsuang dibangkik,
Jo adiak hati ko ingin,
Hiduik sasanang hiduik sasakik.

Artinya :

Baju kering dihembus angin,
Jika sudah kering langsung diangkat,
Dengan adik hati ini dingin,
Hidup sama-sama senang dan sakit.


Musajik Rayo ado di Padang,
Payakumbuah punyo Pandai Sikek,
Kok angan lah mulai panjang,
Baa caro adiak ka dapek.

Artinya :

Masjid Raya ada di Padang,
Payakumbuh punya Pandai Sikek,
Kalau angan sudah mulai panjang,
Bagaimanapun caranya adik harus dimiliki.


Tangah hari jam duo baleh,
Sumbayang subuah jam limo,
Kasiah sampai cinto babaleh,
Haram hati uda manduo.

Artinya :

Tengah hari jam dua belas,
Sholat Subuh jam lima,
Kasih sampai cinta berbalas,
Haram hati Abang untuk mendua.


Tang aia gadang aianyo karuah,
Jan pai mancuci pakaian,
Kok hati lah jadi rusuah,
Cinto ko hanyo ka jadi angan.

Artinya :

Sungai besar airnya keruh,
Jangan pergi mencuci pakaian,
Kalau hati sudah jadi rusuh,
Cinta ini hanya akan jadi angan.


Sabana dingin di Padang Panjang,
Pai ka sinan naiak oto,
Adiak gadih dapek di urang,
Sampai jando ditunggu juo.

Artinya :

Sungguh dingin di Padang Panjang,
Pergi ke sana naik mobil,
Adik ketika gadis didapatkan orang,
Sampai janda ditunggu jua.

Pantun Minang Lamo Rindu Kampuang Halaman

Pantun Minang lamo tentang merantau

Seperti yang kita tahu, budaya merantau memang sudah mendarah daging bagi masyarakat Minang, dari dulu hingga nanti. Tak heran, orang Minangkabau bisa kita temukan di seluruh pelosok negeri. Namun di balik itu, yang namanya merantau pasti akan rindu pulang. Nah, berikut Pantun Minang Lamo Tentang Merantau :

Ka sawah mambaok kabau,
Kabau lalok di tapi ladang,
Dek ulah iduik batahun di rantau,
Lah lupo lidah jo samba Randang.

Artinya :

Ke sawah membawa kerbau,
Kerbau tidur di tepi ladang,
Karena hidup bertahun di rantau,
Udah lupa lidah dengan gulai rendang.


Di tabek banyak ikan payau,
Dipanciang urang pakai palampuang,
Sajak denai pai marantau,
Alun panah manjanguak kampuang.

Artinya :

Di tebat banyak ikan payau,
Dipancing orang pakai pelampung,
Sejak aku pergi merantau,
Belum bernah mengunjungi kampung.


Gulai lauak jo asam padeh,
Dimakan dek urang Tapan,
Rindu ka bakeh abak jo mandeh,
Salalu tabayang dalam rasian.

Artinya :

Gulai ikan dengan asam pedas,
Dimakan oleh orang Tapan,
Rindu kepada ayah dan ibu,
Selalu terbayang dalam mimpi.


Anak ketek mahambuih galambuang,
Anak bujang pai ka ladang,
Jikok dikana maso di kampuang,
Taragak rasonyo ka maulang.

Artinya :

Anak kecil meniup gelembung,
Anak bujang pergi ke ladang,
Jika diingat masa di kampung,
Ingin rasanya mengulang.


Pulang dari kota Bukittinggi,
Singgah di Solok mambali bareh,
Babeda pulau bajarak nagari,
Mamisahkan denai jo mandeh.

Artinya :

Pulang dari kota Bukittinggi,
Singgah di Solok memberi beras,
Berbeda pulau berjarak negeri,
Memisahkan aku dengan ibu.

Baca Juga : Pantun Minang Gombalan Romantis

Pantun Minangkabau Lamo Tentang Tentang Agama

Banyak sekali pantun dan pepatah Minangkabau yang mengarah ke nasehat agama, dari dulu hingga kini masih dipakai dan dibawakan dalam berbagai acara, baik acara adat maupun non-formal. Nah, berikut adalah beberapa Pantun Minang Lamo Tentang Tentang Agama :

Musim hujan mananam padi,
Batang aia naiak gadang,
Kaburuak’an urang jan dicari,
Jago sajolah diri wak surang.

Artinya :

Musim hujan menanam padi,
Air sungai naik besar,
Keburukan orang jangan dicari,
Jaga sajalah diri kita sendiri.


Bareh lamak ado di Solok,
Buah patai rasonyo paik,
Rajin-rajinlah babuek elok,
Bia salamaik dunia akhiraik.

Artinya :

Beras enak ada di Solok,
Buah petai rasanya pahit,
Rajin-rajinlah berbuat baik,
Biar selamat dunia akhirat.


Gulai Ayam campua paku,
Sarapan pagi sabalun sikola,
Jagolah sumbahyang limo wakatu,
Jan lupo pulo basidakah.

Artinya :

Gulai ayam campur paku,
Sarapan pagi sebelum sekolah,
Jagalah sholat lima waktu,
Jangan lupa pula bersedekah.


Pagi hari turun hujan,
Jan pai manjamua kain,
Parintah agamo ditagak’an,
Dahulukan dari nan lain.

Artinya :

Pagi hari turun hujan,
Jangan pergi menjemur kain,
Perintah agama ditegakkan,
Dahulukan dari yang lain.


Pai raun ka Bukittinggi,
Ka Jam Gadang naiak bendi,
Nan tuo dihormati,
Nan mudo disayangi.

Artinya :

Pergi jalan-jalan ke Bukittinggi,
Ke Jam Gadang naik bendi,
Yang tua dihormati,
Yang muda disayangi.

Baca Juga : Pantun Minang Lucu dan Artinya


Demikian, ulasan kali ini mengenai Pantun Minang Lamo tentang nasehat, cinta, merantau dan agama. Semoga bermanfaat dan terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *