15+ Pantun Minang Babaleh Lucu, Sedih & Cinta

· 3 min read
Pantun Minang Babaleh

Pantun Minang Babaleh – Bahasa Minang menjadi salah satu bahasa yang paling banyak digunakan di Indonesia. Selain itu, masyarakat Minangkabau sangat mengaitkan antara bahasa dengan berbagai jenis kesenian yang ada, salah satunya adalah Pantun, gurindam, pepatah petitih, syair dan lagu.

Salah satu yang paling terkenal yaitu pantun, dalam bentuk Babaleh Pantun Minang Lucu tentang pergaulan, cinta dan lain sebagainya. Dalam bahasa Minangkabau, Babaleh berarti Berbalas. Jadi bisa diartikan sebagai Pantun Berbalas Bahasa Minang. Nah, di sini telah saya rangkum beberapa Pantun Minang Babaleh. Silakan disimak dan semoga bermanfaat.

Berbalas Pantun Minang 2 Orang

Pantun memiliki posisi yang penting dalam sebagian upacara adat di Minangkabau. Namun di sinu, adalah perbincangan yang terjadi antara 2 orang yang sudah lama tidak bersua, karena salah satunya baru saja pulang merantau dari negeri seberang. Tiba-tiba, mereka bertemu di sebuah kedai kopi di kampung. Berikut, Pantun Minang Babaleh diantara mereka :

Tabang malayang si buruang beo,
Inggok di batang kunini,
Assalamualaikum sanak ambo,
Ba’a kaba sanak kini?

Artinya :

Terbang melayang burung beo,
Hinggap di batang mangga,
Assalamualaikum saudaraku,
Gimana kabar saudara kini?


Randah tabangnyo si buruang puyuah,
Puyuah ditangkok untuak dijua,

Waalaikumsalam saudaro jauah,
Alhamdulillah sehait. Sanak ba’a kaba?

Artinya :

Rendah terbangnya si burung puyuh,
Puyuh ditangkap untuk dijual,
Waalaikumsalam saudara jauh,
Alhamdulillah sehat, saudara bagaimana kabarnya?


Puyuah dijua ka pasa rayo,
Dibali urang dari Bukittinggi,
Alhamdulillah sehaik juo.
Apo karajo sanak kini?

Artinya :

Puyuh dijual ke pasar raya,
Dibeli orang dari Bukittinggi,
Alhamdulillah sehat juga,
Apa pekerjaan saudara kini?


Di Bukittinggi ado kampuang cino,
Tiok malam urangnyo rami,
Awak kini alah karajo
Karajo awak batanam padi.

Artinya :

Di Bukittinggi ada kampung Cina,
Tiap malam orangnya ramai,
Aku kini sudah kerja,
Pekerjaanku bertanam padi.


Mandi ka sungai si urang baso,
Katiko mandi basah rambuiknyo,
Dek ambo kini alah di siko,
Marilah kito mambuka carito.

Artinya :

Mandi ke sungai orang Baso,
Ketika mandi rambutnya basah,
Karena aku kini sudah di sini,
Marilah kita membuka cerita.

Pantun Minang Babaleh Tentang Cinta

Pantun babaleh minang
Liputan6.com

Untuk memecahkan suasana yang mungkin sedang agak tegang, kamu bisa memulai percakapan dengan Pantun Minang Babaleh di bawah ini. Jika kamu memang orang Minang, tidak udah canggung, karena umumnya pasanganmu pun akan paham dan tertarik. Berikut, beberapa diantaranya :

Basah baju bataduah di pondok,
Ujan labek di tangah hari,
Adiak rancak jan lah manganbok,
Jaleh’an apo nan sadang tajadi.

Artinya :

Basah baju berteduh di pondok,
Hujan lebat di tengah hari,
Adik cantik janganlah ngambek,
Jelaskan apa yang sedang terjadi.


Manyapu halaman banyak sarok,
Hari Jumat mamakai batik,
Bukan ambo sadang mangambok,
Tapi kini ambo kurang sehaik.

Artinya :

Menyapu halaman banyak sampah,
Hari Jumat memakai batik,
Bukan aku sedang ngambek,
Tapi kini aku kurang sehat.


Mamanciang limbek di dalam parik,
Mamanciang baluik di tapi sawah,
Kok iyo adiak kurang sehaik,
Bialah uda datang ka rumah.

Artinya :

Memancing lele di dalam parit,
Memancing belut di tepi sawah,
Kalau iya adik kurang sehat,
Biarlah abang datang ke rumah.


Ma’alo unggeh di tangah ladang,
Pulang katiko hari sanjo,
Indak usah uda datang,
Jikok memang uda Sadang karajo.

Artinya :

Menghalau burung di tengah ladang,
Pulang ketika hari senja,
Tidak usah Abang datang,
Jika memang abang sedang kerja.


Anak kecek pakai baju tabaliak,
Inyo ka kiri orang ka kanan,
Kalau mode itu kecek adiak,
Bialah uda kirimkan makanan.

Artinya :

Anak kecil pakai baju terbalik,
Dia ke kiri orang ke kanan,
Kalau seperti itu kata adik,
Biarlah Abang kirimkan makanan.

Baca Juga : Pantun Minang Lucu

Pantun Minang Babaleh Lucu & Lainnya

Nah, di bawah ini adalah beberapa pantun Minang Babaleh lucu dan tema lainnya untuk semua, baik dalam konteks percakapan berdua ataupun dalam tema lainnya, beserta artinya :

Dagang habih pokoklah tandeh.
Rugi malah nan denai raso.
Badan lah latiah paluah maleleh.
Namun bansaik ndak hilang juo.

Baralek urang dilubuak aluang.
Badendang nyanyi mudiak arau.
Ulah dek bansaik hiduik dikampuang.
Makonyo kito cubo pai marantau.

Artinya :

Dagang habis modal hilang,
Malahan rugi yang aku rasa,
Badan sudah lelah keringat meleleh,
Tapi kemiskinan tak hilang juga.

Pesta besar di lubuk Alung,
Berdendang bernyanyi Mudiak Arau,
Karena miskin hidup di kampung,
Makanya kita coba pergi merantau.


Kayu aro jo rumpuik banto,
batang kapeh dari ulakan,
tarumuak hati didado,
punai lah lapeh dari ganggaman.

Dari Pariaman ka Padang Mangateh,
Jalan babelok ka pasa kembang,
kayia putuih ikan lah lapeh,
ikan lah masuak k pukek urang.

Artinya :

Kayu beringin dan rumput Banto,
Batang kapas dari Ulakan,
Remuk hati di dada,
Punai lepas dari genggaman.

Dari Pariaman ke Padang Mangatas,
Jalan berbelok ke pasar kembang,
Ke air putus ikan pun lepas,
Ikan sudah masuk ke jaring orang.


Ambiak parang di dalam peti,
buah kemiri diateh kain,
uda surang didalam hati,
indak denai cari nan lain.

Pai baburu kadalam rimbo,
di sinan sobok saikua ruso,
bukan nyodenai indak picayo,
anak gadih kini banyak panduto.

Artinya :

Ambil parang di dalam peti,
Buah kemiri di atas kain,
Abang seorang di dalam hati,
Takkan ku cari yang lain.

Pergi berburu ke dalam rimba,
Di sana bertemu seekor rusa,
Bukannya aku tidak percaya,
Anak gadis sekarang banyak pendusta.


Marintiak hujan manimpo atok.
Hujan nan turun mambasahi bumi.
Takana parasaian manjalang lalok.
Den paluak banta denai tangisi.

Kancang larinyo kudo bendi,
baliak manambang dari balai,
mambaco pantun Minang bahaleh sanak tadi,
aia mato jatuah badarai.

Artinya :

Menitik hujan menimpa atap,
Hujan yang turun membasahi bumi,
Teringat nasib menjelang tidur,
Ku peluk guling dan aku tangisi.

Kencang larinya kuda bendi,
Pulang menambang di pasar,
Membaca pantun saudara tadi,
Air mata jatuh berderai.

Baca Juga : Pantun Minang Baibo Ati

Penutup

Demikian, ulasan singkat kali ini mengenai Contoh Pantun Minang Babaleh dan artinya. Semoga informasi di atas bisa bermanfaat, menambah wawasan dan menjawab apa yang sedang kamu cari-cari. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *