25+ Pantun Minang Anak Rantau, Rindu Kampung Halaman

· 4 min read
Pantun Minang anak rantau

Pantun Minang Anak Rantau – Secara sederhana, merantau adalah kegiatan berpindah dari tempat asal ke tempat lain, dengan tujuan tertentu, misalnya untuk bekerja dan mencari uang, atau maksud lainnya. Merantau erat kaitannya dengan perpindahan dari desa ke kota.

Bagi masyarakat Minangkabau, merantau telah menjadi budaya turun-temurun yang hingga kini masih melekat, terlebih bagi jiwa-jiwa muda kaum pria di sana. Ketika menginjak masa remaja, mayoritas mereka akan lebih memilih merantau ketimbang di kampung sendiri.

Inilah salah satu yang menjadi sebab, mengapa masyarakat Minang bisa ditemukan di mana saja di seluruh Indonesia. Nah, untuk mengapresiasikan hal itu, kamu bisa menuangkannya melalui Pantun Minang Anak Rantau dan artinya di bawah ini.

Setiap orang yang merantau, pastilah suatu saat akan merindukan kampung halamannya. Selain banyaknya Pantun Merantau Bahasa Minang, ada pula pepatah yang mengatakan “Sajauah-jauahnyo Bangau Tabang, pupangnyo ka kubangan juo”.

Arti pepatah di atas adalah, sejauh apapun seseorang pergi, pulangnya pasti ke kampung halaman juga. Nah, langsung saja simak beberapa Pantun Minang Tentang Merantau di bawah ini, semoga bisa bermanfaat dan menjadi metode untuk mengapresiasi.

Pantun Minang Anak Rantau Terbaik

Secara tidak langsung, tujuan seseorang dalam merantau adalah menjemput kesuksesan, kemudian pulang kampung dengan membawa kebanggaan. Nah, beberapa pantun Minang anak rantau di bawah ini akan bisa menjadi penyemangat bagi kamu :

Pai ka pasa mambali martabak,
Urang malagu suaro parau,
Salamaik jalan amak jo abak,
Ambo minta izin pai marantau.

Artinya :

Pergi ke pasar membeli martabak,
Orang menyanyi suara parau,
Selamat jalan ibu dan ayah,
Aku minta izin pergi merantau.


Mambuek kursi dari papan,
Kursi di pakai untuak palaminan,
Tingga lah kampuang jo halaman,
Tingga lah ranah jo tapian.

Artinya :

Membuat kursi dari papan,
Kursi di pakai untuk pelaminan,
Tinggallah kampung dan halaman,
Tinggallah ranah dan tepian.


Sabana rancak bukik Langkisau,
Rami urang pai bakunjuang,
Ambo barangkek pai marantau,
Mancari untuang ka nagari urang.

Artinya :

Sungguh indah bukik Langkisau,
Ramai orang pergi berkunjung,
Aku berangkat pergi merantau,
Mencari untung ke negeri orang.


Ka Pakanbaru bahari rayo,
Sampainyo katiko pagi hari,
Ondeh amak jo abak tacinto,
Do’akan ambo nan ka pai.

Artinya :

Ke Pekanbaru berhari raya,
Sampainya ketika pagi hari,
Wahai ibu dan ayah tercinta,
Do’akan aku yang akan pergi.


Anak katek naiak Kudo
Di iriang sampai ka Pariaman,
Restu dari sanak saudaro,
Semoga ambo salamaik di jalan.

Artinya :

Anak kecil naik kuda,
Di iring sampai ke Pariaman,
Restu dari sanak saudara,
Semoga aku selamat di jalan.

Pantun Ratok Anak Rantau

Pantun Minang tentang merantau

Dalam bahasa Minang, arti “Ratok” sendiri adalah “Ratap / Ratapan”. Yang namanya merantau, akan banyak hal-hal yang tidak diinginkan terjadi. Untuk itu, kita harus senantiasa waspada dan menjaga diri. Berikut, beberapa Pantun Minang Anak Rantau tentang ratapan :

Gunuang Talamau di Pasaman,
Amaik tinggi tagak manjulang,
Tingga kampuang jo halaman,
Tingga surau jo Rumah Gadang.

Artinya :

Gunung Talamau di Pasaman,
Amat tinggi tegak menjulang,
Tinggal kampung dan halaman,
Tingga surau dan Rumah Gadang.


Ayah mambajak sawah jo kabau,
Anaknyo pai barangkek sikolah,
Alah 3 tahun marantau,
Nasib alun juo barubah.

Artinya :

Ayah membajak sawah dengan kerbau,
Anaknya pergi berangkat sekolah,
Sudah 3 tahun merantau,
Nasib belum juga berubah.


Di kabun jaguang ado pondok,
Tampek bataduah di hari siang,
Antah bilo nasib ka elok,
Basusah payah di rantau urang.

Artinya :

Di kebun jagung ada pondok,
Tempat berteduh di hari siang,
Entah kapan nasib akan baik,
Bersusah payah di rantau orang.


Sungai dalam banyak ranjau,
Ado banyak ikan bauang,
Katiko badan sansai di rantau,
Takana amak jo abak di kampuang.

Artinya :

Sungai dalam banyak ranjau,
Ada banyak ikan baung,
Ketika badan tersiksa di rantau,
Teringat ibu dan ayah di kampung.


Dari Kinali ka Lubuak Basuang,
Pai manggaleh ka pasa Baso,
Taragak rasonyo pulang kampuang,
Tapi malu dek alun barado.

Artinya :

Dari Kinali ke Lubuk Basung,
Pergi berjualan ke pasar Baso,
Ingin rasanya pulang kampung,
Tapi malu karena belum ber-ada.

Baca Juga : Pepatah Minang Tentang Merantau

Pantun Minang Parasaian Anak Rantau

Merantau bukanlah perkara gampang, dan saya mengakui itu. Di perantauan, kita tidak memiliki orang yang bisa selalu membantu, berbeda dengan ketika di kampung. Nah, berikut beberapa Pantun Minang Anak Rantau tentang Parasaian :

Pagi hari mahirik kabau,
Anak ketek pai sikolah,
Alah bataun tingga di rantau,
Tapi nasib alun juo barubah.

Artinya :

Pagi hari menggiring kerbau,
Anak kecil pergi sekolah,
Sudah bertahun-tahun tinggal di rantau,
Tapi nasib belum juga berubah.


Banyak lauak di ayia payau,
Ado limbek jo bauang,
Dek badan taseso di rantau,
Jadi takana Mandeh di kampuang.

Artinya :

Banyak ikan di air payau,
Ada lele dan baung,
Karena badan tersiksa di rantau,
Jadi teringat ibu di kampung.


Mambangun rumah dari papan,
Sisonyo untuak mambangun barak,
Mode ko nama nasib di badan,
Taseso batin jauah dari amak.

Artinya :

Membangun rumah dari papan,
Sisanya untuk membangun pondok,
Seperti inilah nasib di badan,
Tersiksa batin jauh dari ibu.


Pai main ka Lembah Harau,
Sampai di sinan makan srikayo,
Bak iko bana badan di rantau,
Paruik litak pitih ndak ado.

Artinya :

Pergi jalan-jalan ke Lembah Harau,
Sampai di sana makan srikaya,
Seperti inilah badan di rantau,
Perut lapar uang tak ada.


Pai ka pasa naiak padati,
Untuak mambali sayua jo bada.
Siang malam sibuk mancari,
Antah bilo pitih takumpua.

Artinya :

Pergi ke pasar naik padati,
Untuk membeli sayur dan teri,
Siang malam sibuk mencari,
Entah kapan uang terkumpul.

Baca Juga : Pantun Minang Lamo Penuh Inspirasi

Pantun Minang Semangat Merantau

Pantun Minang Rindu kampung halaman

Tidak sedikit juga orang Minang yang meraup kesuksesan di rantau orang, baik karena karir bekerja maupun menjalankan bisnis. Ini semua juga tidak lepas dari semangat mereka, serta siraman motivasi dan inspirasi yang kuat. Berikut, beberapa Pantun Minang Anak Rantau pembangkit semangat :

Pagi hari pai ka sawah,
Mambaok baka sarato ladiang,
Walau di rantau hiduik susah,
Tapi samangaik jan sampai ilang.

Artinya :

Pagi hari pergi ke sawah,
Membawa bekal serta parang,
Walau di rantau hidup susah,
Tapi semangat jangan sampai hilang.


Randah tabang si buruang bando,
Padi masak nan dimakannyo,
Hiduik di rantau acok teseso,
Tapi samangaik harus mambaro.

Artinya :

Rendah terbang di burung Bondol,
Padi masak yang dimakannya,
Hidup di rantau sering tersiksa,
Tapi semangat harus membara.


Baikek tali si iduang kabau,
Gajah maidu pakai bilalai,
Bialah badan panek di rantau,
Tapi cito-cito harus juo tacapai.

Artinya :

Ber-ikat tali si idung kerbau,
Gajak mencium pakai belalai,
Biarlah badan penat di rantau,
Tapi cita-cita harus juga tercapai.


Hotel Ibis ado di Padang,
Tinggi manjulang rancak bangunannyo,
Jan dangakan kato urang,
Taruihlah barusaho sakuaik tanago.

Artinya :

Hotel Ibis ada di Padang,
Tinggi menjulang bagus bangunannya,
Jangan dengarkan kata orang,
Teruslah berusaha sekuat tenaga.


Sabana lamak gulai randang,
Dicampua jo gulai tunjang,
Jikok badan indak bakambang,
Pajauah rantau ka subarang.

Artinya :

Sungguh enak gulai rendang,
Dicampur dengan gulai tunjang,
Jika badan tidak berkembang,
Perjauh rantau ke seberang.

Baca Juga : Pantun Minang Tentang Perpisahan

Pantun Minang Rindu Kampung Halaman

Fakta lain mengenai perantau adalah, tidak semua dari mereka bisa selalu pulang kampung minimal sekali setahun, ada juga yang bahkan harus menunggu 3x masa lebaran baru boleh pulang. Hal ini tentulah menciptakan kerinduan yang menggunung. Berikut, Pantun Minang Anak Rantau Rindu Kampung Halaman :

Menggulai lauak jo kacang panjang,
Sarapan pagi sabalum sikola,
Mandeh kini bamanuang surang,
Maranuang diri sambiah bado’a.

Artinya :

Menggulai ikan dan kacang panjang,
Sarapan pagi sebelum sekolah,
Ibu kini bermenung seorang,
Merenung diri sambil berdo’a.


Di Pariaman banyak kalapo,
Kalapo dijua ka kota Padang,
Bialah kini hati den taibo,
Untuang kok isuak lai kasanang.

Artinya :

Di Pariaman banyak kelapa,
Kelapa dijual ke kota Padang,
Biarlah kini hati berduka,
Semoga nanti akan senang.


Ka pasa mambali martabak,
Dimakan katiko hari sanjo,
Basabalah mandeh jo abak,
Rindu ko pasti ka taubek juo.

Artinya :

Ke pasar membeli martabak,
Dimakan ketika hari senja,
Bersabarlah ibu dan bapak,
Rindu ini pasti akan terobati jua.


Bukik Langkisau ado di Painan,
Kabupaten Pesisir Selatan,
Rindu kampuang jo halaman,
Rindu kawan sapamainan.

Artinya :

Bukik Langkisau ada di Painan,
Kabupaten Pesisir Selatan,
Rindu kampung dan halaman,
Rindu kawan sama-sama bermain.


Manggulai ayam dicampua kantang,
Labiah lamak si gulai randang,
Hati taibo di rantau urang,
Takana keluarga nan di kampuang.

Artinya :

Menggulai ayam dicampur kentang,
Lebih enak gulai rendang,
Hati berduka di rantau orang,
Teringat keluarga yang di kampung.

Baca Juga : Pantun Lucu Bahasa Minang


Demikianlah, ulasan kali ini mengenai Pantun Minang anak Rantau dan artinya, semoga bisa bermanfaat dan menjadi referensi utama. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *