95+ Lagu Minang Sedih Terbaru & Terpopuler, Auto Nangis !!

· 9 min read
Lagu Minang sedih terbaru

Lagu Minang Sedih MP3 – Berbicara mengenai lagu galau yang menyayat hati, maka Musisi dan lagu berbahasa Minangkabau adalah salah satu rajanya. Bagaimana tidak, mereka sangat ahli dalam menciptakan lagu bernuansa galau.

Dari dulu, ada banyak sekali Kumpulan Lagu Minang Sedih Terpopuler hingga sekarang, dinyanyikan oleh musisi pria maupun wanita. Kesedihan dalam lagu itu karena beberapa sebab, misalnya ditujukan kepada orangtua, ratapan hidup, asmara dan sebagainya.

Salah satu hal yang menyebabkan Lagu Minang Ratapan ini bisa bernuansa sedih karena, perpaduan instrumen musiknya, antara saluang, Talempong, biola dan lainnya. Serta yang utama adalah pembawaan penyanyi dengan suara merdu mereka.

Daftar Lagu Minang Sedih Terbaru

Lagu Minang sedih terbaru 2020
Kintani | Instagram : @kintaniputrimedya

Selain lagu lama, ada banyak juga Lagu Minang Paling Sedih Terbaru yang tak kalah menyayat hati. Seperti yang baru-baru ini viral di YouTube, misalnya yang dibawakan Ovhi Fristy, Elsa Pitaloka, Ipank, Andra, Kintani dan lain sebagainya.

Baiklah, langsung saja simak beberapa Lagu Minang Sedih Terbaru 2020 beserta nama penyanyi dan lirik lagunya di bawah ini. Sebelumnya, beberapa lagu yang saya sebutkan berdasarkan vote pribadi. Semoga bermanfaat.

Rayo Di Rantau – Sri Fayola

Lagu Minang yang sedih terbaru pertama menurut saya diduduki oleh lagu berjudul “Rayo di Rantau”, dipopulerkan oleh Sri Fayola. Lagu ini diupload ke YouTube pada bulan April 2020, dan didengar lebih dari 4 juta kali.

Lagu ini sangat relevan dengan keadaan sekarang, di mana dunia tengah dilanda virus Corona. Sehingga, beberapa negera melarang masyarakatnya untuk bepergian jauh, termasuk di Indonesia yang melarang mudik.

Dan seperti yang kita ketahui pula, orang Minang sangat banyak yang merantau. Akhirnya terpaksa merayakan lebaran di negeri orang. Berikut, lirik lagu Rayo Di Rantau oleh Sri Fayola :

Pasa langang ndak baurang
Salangang di rimbo gadang
Samakin jauah rasonyo jalan pulang

Lamah, sagalo pasandian
Tangih jatuah ka dalam
Tasangkuik dalam rangkungan

Rusuah hati batambah rusuah
Tabayang kampuang nan jauah
Dima nasi ka talulua..

Hari lah hampia Rayo kironyo
Alah dipatangahan puaso
Pasa samakin samo jo rimbo
Indak baurang juo

Tabayang Ayah Mande di kampuang
Rayo ka patang indak tajalang
Alah ka jadi suratan untuang
Kini mungkin baulang

Kini puaso bungso lah tibo
Hati makin taibo
Anak Ayah jo Amak di rantau bamandi aia mato
Kini puaso bungso lah tibo
Hati makin taibo
Anak Ayah jo Amak di rantau bamandi aia mato

Kasiah Sayang Mandeh – Elsa Pitaloka

Berikutnya ada lagu dari salah satu penyanyi wanita populer di Minangkabau yakni Elsa Pitaloka, berjudul “Kasiah Sayang Mande” atau “Kasih Sayang Ibu”. Lagu ini diupload ke YouTube 18 Maret 2019.

Lagu ini menceritakan tentang jasa-jasa seorang ibu kepada anak-anaknya, yang tidak akan mungkin bisa terbalaskan. Selain liriknya yang dalam, musik dan instrumen lainnya juga sangat sahdu dan menyayat hati. Berikut, lirik lagunya :

Dek kasih sayang ayah jo mande
Mangko den lahia yo kadunia nanko
Sambilan bulan mande manangguang ragam
Siang jo malam di tanai jo raso sayang

Antah jo apo jaso kadenai baleh
Sadari ketek mandeh manggadangkan
Kok jo ameh indak katabilang
Intan paramato indak kasapadam

Oi mandeh oi mandeh sayang
Sasudah tuhan hanyolah ado mandeh
Basujuiak denai di kaki mande
Nyampang badoso yo sianak mandeh

Oh tuhan denai pintokan
Sanangkan mande dunia akhiraik
Buliah nak sabimbiang kami kasarugo
Yo alah bajanjikan

Panek Di Awak Kayo Di Urang – Frans Ft. Fauzana

Lagu Minang Sedih terbaru Selanjutnya berjudul “Panek Di Awak Kayo Di Urang”, dibawakan oleh Frans dan Fauzana. Lagu Minang populer ini telah ditonton sebanyak lebih dari 44 juta di YouTube, yang diupload pada Februari 2020 ini.

Lagu ini menceritakan sepasang suami istri yang bisa dibilang susah dalam hal finansial. Namun di dalam liriknya juga tertulis agar selalu bersabar, jangan berhenti berusaha dan bertawakal kepada Allah SWT. Berikut, lirik lagunya :

Singkek alah di uleh sayuik alah di sambuang
Tiok di juluak tak sampai juo
Usah balamo adiak pandangi
Kalimpanan mato jadinyo

Antah bilo kalareh buah masak di ujuang
Rantiang taraso tinggi juo liriklaguminang.blogspot.com
Lamo jo lambek ka jatuah juo
Samo disambuik jo hati suko

Batang nan tumbuh di tanah lereang
Tiok nan jatuah ka parak urang
Rancak di awak urang ka tuju
Basidakah kito dahulu

Reff :

Panek di awak kayo di urang
Maso di kito bilo ka sanang
Salagi masih bausaho
Tuhan nan indak kasio-sio

Indak ka lari gunuang di kaja
Indak ka kariang lauik di timbo
Samo mancari kito jo badoa
Nan rasaki ka datang juo…

Niek Suci Panabuih Janji – Andra Respati Ft. Eno Viola

Lagu Minang Sedih selanjutnya datang dari duet Andra Reapati dan Eno Viola, dengan tembang berjudul Niek Suci Panabuih Janji. Lagu ini diupload ke YouTube pada Maret 2019, dan berhasil mencapai lebih 20 juta penonton.

Lagu ini bercerita tentang si pria (Andra) yang terpaksa mengadu nasib ke rantau orang karena susahnya kehidupan di kampung. Sebelum pergi, dia berjanji akan segera pulang dan menikahi kekasihnya (Viola).

Namun hari berganti hari, tahun berganti tahun, janji si pria belum juga bisa ditepati. Namun, si wanita masih setia menunggu kepulangan kekasihnya yang entah kapan akan kembali ke Ranah Minang. Berikut, lirik lagunya :

Dek susah bana hiduik di kampuang
Mangko denai pai bajalan
Marantau maadu untuang
Nan jo parasaian

Katonyo pai ndak ka lamo
Di nanti indak kunjuang tibo
Tahun batuka musim baganti
Lah larek denai mananti

Basaba adiak basabalah sayang
Mananti di Ranah Minang
Jan cameh adiak jo janji-janji
Di bathin arek babuhua mati

Siang tagamang malam taseso
Baitu risau hati nangko
Siliah baganti gunjingan nan tibo
Mambuek denai ragu jadinyo
Nan uda pabilo ka pulang

Ingek-ingek nan uda katokan
Pandai-pandai adiak manimbang
Mamilah kaba nan datang
Ambiak elok buang buruaknyo

Bagaluik isak jo tangih
Rindu-rindu manyeso diri
Sahinggo indak denai sadari
Lah kuruih si badan diri

Oi uda baliaklah pulang
Denai mananti di Ranah Minang

Oi adiak uda ka pulang
Manyuntiang adiak kapalaminan

Biakan Denai Manangih – Silva Hayati

Lagu Minang Sedih terbaru selanjutnya datang dari seorang penyanyi cilik bernama Silva Hayati, berjudul “Biakan Denai manangih”, atau jika diartikan ke bahasa Indonesia yakni “Biarkan aku menangis”.

Lagu ini diunggah ke YouTube pada Mei 2019, dan mendapat hampir 6 juta pendengar. Lagu ini sangatlah sedih dan menyayat hati, menceritakan tentang seorang anak kecil yang miskin, dan kerap mendapat hinaan dan cacian.

Namun meskipun begitu, dia senantiasa bekerja keras tanpa mau meminta-minta, meskipun dia sudah tinggal sebatang kara. Dari lagu ini, kita akan dibawa ke dalam nuansa kesedihan dan keibaan hati yang dalam. Berikut, lirik lagunya :

Biakan denai manangih
Usahlah di antokkan
Tinggakanlah surang diri
Ndak guno ibo-ibo

Eloklah dikukuik habih
Kasiah sarato sayang
Buanglah sajo diri ko
Usah di silau juo
Kok hanyolah ka di hino

Denai indak maharokkan
Pambarian dari tuan
Walaupun denai ko bansaik
Bialah mati ndak makan

Diri denai masih punyo
Raso malu dalam dado
Walaupun tuan lah kayo
Haram denai ka maminto…

Lagu Minang Sedih Bikin Nangis

Lagu Minang Galau bikin nangis
David Iztambul | Instagram : @david_iztambul

Sebenarnya, ada banyak sekali daftar lagu-lagu Minang yang bernuansa sedih, dan bisa kamu akses secara gratis di YouTube. Hanya saja, tidak semuanya langsung terkenal sehingga banyak yang tidak mengetahuinya.

Menurut saya, hal paling menunjang dari lagu bernuansa ini adalah instrumen musik pengiringnya yang mengayun syahdu dan indah, misalnya saluang, biola dan Talempong. Sehingga sangat mendukung terhadap irama lagu dan liriknya.

Berikut, adalah beberapa rekomendasi lagu sedih Minang terbaru yang saya rekomendasikan untuk kamu dengarkan. Daftar di bawah ini hanya berdasarkan tolok ukur saya semata. Jadi, kemungkinan ada lagu pilihanmu yang tidak masuk di daftar ini :

  • Cinto Nan Basiokan – Ovhi Fristy
  • Rindukan Ayah – Tata Zeind
  • Tangisan Cinto – Sharman Ft. Indrie Mae
  • Taganggam Bungo Baduri – Sharman Ft. Indrie Mae
  • Maadu Untuang – Sharman
  • Cinto Sapasukuan – David Iztambul
  • Gamang Diseso Mimpi – Kintani
  • Hati Nan Cabiak – Kintani
  • Gamang Bamimpi – Kintani
  • Rindu Mamanciang Tangih – Kintani
  • Tangih Di Pasandiangan – Kintani
  • Sayang Katiko Sanang – Ipank
  • Urang Lalok Ayah Batanggang – Silva Hayati
  • Rasaki Ndak Bapintu – Silva Hayati
  • Bialah Batu Den Tanak – Sazqia Rayani
  • Malang Ndak Ba Rang Tyo – Silva Hayati Ft. Dhani Rilvi
  • Ba Ayah Ka Ayah Urang – Sazqia Rayani
  • Sakik Taubek Hilang Baganti – Rayola
  • Tadayo Gurauan Sayang – Rayola
  • Dek Ulah Rambang Mato – Rayola
  • Cinto Ndak Basayok – Andra Respati Ft. Eno Viola
  • Nan Di Sayang Tunangan Urang – Andra Respati Ft. Eno Viola
  • Ujian Cinto – Andra Respati Ft. Eno Viola
  • Pambaleh Jaso Kain Pandukuang – Andra Respati Ft. Lisda Hendra Joni
  • Sajak Mande Ditingga Ayah – Andra Reapati
  • Bapisah Sabalun Basayang – Andra Respati
  • DLL

Lagu Minang Sedih Terpopuler

Lagu bahasa Minang ratapan
Ratu Sikumbang | Instagram : @barbiequeen94

Nah, setelah mengulas lagu terbaru, sekarang saya akan memperkenalkan atau mengingatkan kembali beberapa lagu Minang lamo yang sedih dan sangat menyentuh jiwa. Karena lagu lama, maka penyanyinya juga sudah menjadi legenda musisi Minang.

Saya pribadi sangat senang sekali mendengar lagu-lagu Minang, terutama yang bernuansa sedih. Bahkan di tongkrongan setiap hari, saya dan teman-teman sering menyanyikan lagu-lagu Minang ini.

Nah, berikut adalah beberapa Lagu Minang Sedih Paling Populer dan banyak dikenal orang, menurut versi saya sendiri. Jika versi-mu tidak ada di daftar ini, saya mohon maaf, karena selera orang beda-beda. Hehe. Berikut, ulasannya :

Rilakan Nan Tamakan – Zalmon

Pertama menurut saya adalah lagu berjudul “Rilakan Nan Tamakan”, dibawakan oleh Zalmon. Saking populernya lagu ini, banyak sekali musisi terbaik Minang yang mencovernya, mulai dari Ratu Sikumbang, Ody Malik, David Iztambul, dan lainnya.

Lagu ini bercerita tentang seorang anak yang hidup kesusahan di perantauan, tiba-tiba ia merindukan kampung halaman dan terutama ibunya. Dalam lagu ini, dicurahkan lah segala bentuk ratapan dan kerinduan tersebut.

Kesan kesedihan semakin terpancar dalam lagu ini manakala diiringi dengan alunan musik yang pelan, serta suara saluang yang menyayat hati. Sudah pasti, membuat siapapun mendengarnya menjadi sedih. Berikut, lirik lagunya :

Balinangan mato balinang
Marinai isak tatahan mamang paratian
Mandeh kanduang den tagamang
di rantau urang

Tabayang bayang tapian mandeh
den tinggakan
Tangiang nyanyain malam
mandeh mandendangkan

Den turuikkan hati
Lareh den jo mimpi
Hati mandeh den lukoi
Mandeh den lukoi

Tido nan di hati
kain ndak saragi
mangkonyo tabuang diri
Ondehlah sansai

Mandeh kanduang
ampunkan denai
Lapehlah denai bajalan buliah
nan den rintang
Sansaro nan jo marasai
ondeh lah sansai.

Oh Tuhan tolong tanangkan galombang mahadang
Sampaikan juo ka tapi
si dagang nan malang

Santano kok karam
sansaro di badan
Rilakanlah nan tamakan
ondeh kanduang oi

Reff :

Ampun mandeh
ampun mandehden pintokan
Mandeh mandeh
Den tagamang di galombang

Marantau – Ades Sadewa

Lagu Minang Sedih paling populer sejalnjutnya berjudul “Marantau”, yang dipopulerkan oleh Ades Sadewa. Merantau memang menjadi budaya yang melekat bagi setiap masyarakat Minangkabau. Namun, penyebab seseorang pergi merantau itu ada beberapa alasan.

Salah satunya yang tertuang dalam lagu ini, yakni seorang anak muda yang memutuskan meninggalkan kampung halaman, demi mencari rezeki untuk menyambung hidup dari rantau orang. Dia meminta izin kepada ibunya agar selalu didoakan pada setiap waktunya.

Lagu ini mengajarkan kepada kita bahwa tidak semua orang yang merantau akan mendapati kesuksesan, karena jalan hidup itu berliku dan hanya Tuhan yang tahu. Berikut, lirik lagu Marantau oleh Ades Sadewa untuk kamu semua :

Dek untuang jo parasaian
Rilakan denai bajalan
Tinggallah ayah jo mandeh
Kito bapisah samantaro

Usahlah mandeh manangih
Nak tanang bujang bajalan
Den cubo marubah untuang
Manjauah ka rantau urang

Kok untuang di kanduang badan
Tabangkik juo nan tarandam
Nyampang larek badan di rantau
Ka awan denai pasankan

Kok hati di ramuak rindu
Dalam mimpi kito batamu
Basabalah mandeh kanduang
Denai pulang ka kampuang juo

Kawin Sadarah – Ratu Sikumbang

Lagu Minang Sedih selanjutnya dibawakan oleh Ratu Sikumbang, seorang penyanyi wanita asal Minangkabau yang ketenarannya sudah tidak diragukan lagi. Lagu bertajuk “Kawin Sadarah” ini merupakan yang paling menyayat hati menurut saya.

Bagaimana tidak, dalam lagu ini tergambar salah satu penyesalan yang mungkin menjadi paling menyakitkan yang bisa dirasakan manusia normal, yakni kawin sedarah. Kawin dengan orang yang bahkan dilarang dalam agama maupun adat, terutama di ranah Minang.

Setelah memadu kasih sekian lama hingga ke jenjang pernikahan, barulah mereka tahu ternyata mereka lahir dari satu ayah yang sama. Hancur lebur pastinya, belum lagi karena semuanya telah terlanjur terjadi, mau tidak mau haruslah berpisah untuk selamanya.

Dalam cerita pada lagu ini, tak terlepas dari kesalahan sang ayah, yang baru memberitahukan fakta tersebut setelah pasangan ini menikah secara sah. Berikut, lirik lagu Kawin Sadarah oleh Ratu Sikumbang, untuk pembaca semua :

Dek dulu ayah tiado panjalasan kato
Babagi kasiah jo mande jo nan lain
Mangko tajalin bancano cinto
Jo uda kanduang balain bundo

Bamulo kisah patamuan tak disangko
Jo uda surang ndeh sansai tajalin cinto
Mamadu kasiah di palaminan
Kini cinto manjadi sasalan

Raso bumi baguncang
Mandanga uda sayang
Buah cinto ayah kironyo

Ampuni kami Tuhan
Sungguah indak disangko
Jalinan cinto batali doso
Kawin sadarah malah kironyo malah kironyo

Reff :

Dek ulah ayah baduto kini karma manimpo
Kami nan manangguang seso
Dek ulah ayah baduto kini karma manimpo
Kami nan manangguang seso…

Ba Ayah Lai Ba Bako Tido – Ipank

Ipank merupakan salah satu penyanyi Minang pria pendatang baru, yang paling populer satu dekade terakhir ini. Dia banyak menerbitkan lagu Minang sedih dengan suara khas melengking tinggi sebagai keahlian khususnya.

Salah satu lagunya yang paling menyentuh dan menyayat hati yakni berjudul “Ba Ayah Lai Ba Bako Tido”, yang diupload ke YouTube pada tahun 2017 silam. Album bersama lagu ini sangat laris di pasaran, terkhusus di ranah Minang dan sekitarnya.

Lagu ini bercerita tentang sepasang suami istri yang menikah dalam satu adat yang sama. Setelah memiliki keturunan dan kembali dari rantau, anak-anak mereka akhirnya mengetahui kisah mereka, yang kemudian membuat mereka menanggung malu seumur hidup.

Seperti yang kita tahu, di Minangkabau, pernikahan sesuku adalah hal yang sangat dilarang. Dalam konteks sang penyanyi sebagai anak dari pasangan tersebut, menuangkan emosionalnya dalam lagu ini, seakan-akan semua penyesalan tak berarti meluap. Berikut, lirik lagunya :

Salah, yo salah bana
Mandeh manjalin cinto
Jo mamak balahan kanduang
Mangko kami taniayo

Lai ba ayah ba bako tido
Siriah jo pinang kini samo
Lah tatilungkuik rupo carano
Adaik barubah kami ko seso
Adaik barubah kami taniayo

Reff :

Niniak mamak urang tapandang
Batungkek di rumah gadang
Kama malu ka kami buang
Lah tau urang sakampuang

Mandeh, kami lah gadang-gadang
Kaba barito barunyo datang
Tasuruak malu jo ranah Minang
Mangkonyo lupo jalan ka pulang
Mangkonyo lupo jalan ka pulang

Ka Tuhan Kuaso mamintak ampun
Lah abih dayo jo pinto
Ka Tuhan Kuaso basarah diri
Lah tajadi ka di pangakan

Isak Mangana Untuang – Yen Rustam

Lagu Minang Sedih selanjutnya dibawakan oleh Yen Rustam, seorang musisi Minang legendaris, bertajuk “Isak Mangana Untuang”. Saya sendiri tidak tahu kapan persisnya lagu ini dirilis, namun saya sudah mendengarnya ketika masih SD dahulu.

Lagu ini bercerita tentang seorang anak yang telah ditinggal mati oleh ayahnya, dia hidup bersama ibunya dan sekarang dia sudah beranjak dewasa. Mengenang kepahitan hidup dan rasa kasihan melihat ibunya bekerja siang dan malam, dituangkan dalam lagu ini.

Rasa pedih semakin terasa ketika mendengar alunan musiknya yang pelan, diiringi suara Yen Rustam yang melengking. Hingga kini, telah banyak yang mencover lagu penuh kesan ini. Berikut, lirik lagunya :

Batang kalapo tumbuah sabatang
Tumbuah sabatang didalam rimbo
Badan den sansai kama batenggang
Mandeh nan bansaik ayah tiado

Tabang malayok siburuang murai
Hinggok didahan rantiang mati
Sajak ketek hiduik marasai
La gadang kini ba ibo hati

Reff :

Jikok tadanga pupuik sarunai
Manusuak ibo ka lubuak hati
Tabayang ayah diruang mato

Hati den ibo maliek mandeh
Siang jo malam mambantiang tulang
Bilo masonyo nasib barubah

Taisak mandeh mangana untuang
Dulu baduo kini lah surang

Badabuok ombak dipantai Padang
Ombak mahampeh ka batu karang
Jikok dikana ayah nan hilang
Nan aia mato balinang-linang…

Baca Juga : Lagu Minang Terpopuler Sepanjang Masa

Lagu Minang Sedih Terbaik

Kumpulan lagu Rayola terbaru
Rayola | Instagram : @rayolaksmi

Generasi musisi-musisi bertalenta asal Minangkabau selalu ada setiap masanya, meskipun alirannya sedikit berbeda dan yang sekarang lebih mengikuti perkembangan zaman. Namun bukan berarti, ciri khas instrumen musiknya berbeda, alias masih sama.

Entah kenapa, lagu-lagu Minang lebih identik dengan kesedihan, baik karena kepahitan hidup hingga hubungan asmara. Nah, berikut adalah beberapa lagu Minang sedih terbaik untuk kamu semua :

  • Nan Tido Manahan Hati – Zalmon
  • Ameh Jo Timbago – Zalmon
  • Di Seso Bayang – Zalmon
  • Salamaik Jalan Buya – Zalmon
  • Nyanyian Bundo – Zalmon
  • Patah Bacinto – Zalmon
  • Rinai Pambasuah Luko – Zalmon
  • Pusaro Mimpi – Zalmon
  • Kayuah Pandayuang – Ratu Sikumbang
  • Nyao Pulang Ka Badan – Ratu Sikumbang
  • Jaso Mandeh – Ratu Sikumbang
  • Talambek Pulang – Ratu Sikumbang
  • Biduak Malang – Ratu Sikumbang
  • Aia Mato Mandeh – Ratu Sikumbang
  • Marawa – Ratu Sikumbang
  • Mati Raso – Ratu Sikumbang
  • Bukan Tampek Palarian – Elsa Pitaloka
  • Hilang Raso Picayo – Elsa Pitaloka
  • Timbang Ameh Nan Uda Harok – Elsa Pitaloka
  • Cinto Sadalam Luko – Elsa Pitaloka
  • Cukuik Duo Kali – Elsa Pitaloka
  • Maafkan Denai – Elsa Pitaloka
  • Pusaro Cinto – Elsa Pitaloka
  • Janji Angin Sarugo – Elsa Pitaloka
  • Hanyo Punyo Cinto – Rayola
  • Rindu Di Ujuang Sanjo – Rayola
  • Bungo Banyanyi – Rayola
  • Rindu Bisiak Sayang – Rayola
  • Padiah Ditusuak Cinto – Rayola
  • Bungo Bayangan – Rayola
  • Takana Kasiah Di Pakanbaru – Rayola
  • Basandiang Bukan Bacinto – Rayola
  • Cinto Tak Sampai – Ody Malik
  • Gamang Manabuih Janji – Ody Malik
  • Bancano Bukik Lantiak – Ody Malik
  • Lamak Katan Sampai Rangkuangan – Ody Malik
  • Parasaian Di Rantau – Ody Malik
  • Kahilangan Mandeh – Ody Malik
  • Pasan Rang Tuo – Ody Malik
  • Panangguangan – Ody Malik
  • Pintak Ka Payuang Kuniang – Ucok Sumbara
  • Rindu Bapusarokan – Ucok Sumbara
  • Usah Manyongsong Badai – Ucok Sumbara
  • Sasa Di Ujuang Cinto – Ucok Sumbara
  • Bungo Basalo Duri – Ucok Sumbara
  • Galau Hati Ibo – Ucok Sumbara
  • Cinto Bakasan – Ucok Sumbara
  • Galau Di Pasandiangan – Ucok Sumbara
  • Takicuah Di Nan Tarang – Jhon Kinawa
  • Sapayuang – Jhon Kinawa
  • Ratok Buayan – Jhon Kinawa
  • Ratok Hati – Jhon Kinawa
  • Cinto Talarang – Jhon Kinawa
  • Talak Baduri – Jhon Kinawa
  • Cinto Anak Rantau – Ades Sadewa
  • Manyongsong Galombang – Ades Sadewa
  • Tangih Anak Suayan – Ades Sadewa
  • Nasib Cinto Si Bansaik – Ades Sadewa
  • Badai Di Lauik Alah Biaso – Ades Sadewa
  • Samanjak Ayah – Ades Sadewa
  • Usah Diratoki – Tiar Ramon
  • Kasiah Tak Sampai – Elly Kasim

Baca Juga : Lagu Minang Lamo Terpopuler

Penutup

Demikianlah, ulasan singkat kali ini mengenai kumpulan Lagu Minang Sedih Terbaru dan populer sepanjang masa. Semoga ulasan di atas bisa bermanfaat untuk pembaca semua. Terima kasih. (Ref).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *