Inilah 20 Lagu Daerah Sumatera Barat Paling Tersohor

· 9 min read
Lagu daerah sumatera barat

Beberapa Lagu Daerah Sumatera Barat mungkin sudah tidak asing lagi di telinga kita, karena memang popularitasnya di tanah air tidak diragukan lagi. Tapi tahukah kamu, sebenarnya ada banyak sekali lagu adat yang berasal dari Sumbar, hanya saja tidak sepopuler lagu-lagu lainnya.

Lagu Tradisional Minangkabau seperti “Ayam den Lapeh”, “Bareh Solok”, Kampunag Nan Jauah Di Mato” dan Lagu Budaya lainnya, bahkan sudah di cover ulang oleh musisi-musisi Sumatera Barat, sehingga popularitasnya tetap terjaga, bahkan semakin dikenal luas secara publik.

Seperti yang kita tahu, Lagu Daerah memang menjadi salah satu ciri khas terhadap suatu daerah / provinsi. Keberadaannya sudah ada sejak zaman dahulu dan merupakan peninggalan nenek moyang, begitu pula Lagu Daerah Sumatera Barat yang telah berusia tua atau lama sekali.

Pengertian Lagu Daerah

Lagu Daerah adalah kumpulan lagu yang menggunakan bahasa tertentu di suatu daerah, serta penggunaan unsur instrumen musik khas daerah itu sendiri. Lagu daerah juga pasti menggambar sesuatu yang berhubungan dengan daerah tersebut, ataupun pesan yang terkandung didalamnya.

Biasanya, Lagu Adat akan sering didengar atau dibawakan dalam berbagai event, tugas sekolah, perayaan khusus, upacara budaya dan sebagainya. Meski sudah di arangement ulang soal musik dan genrenya, namun Lirik Lagu Tradisional Sumatera Barat tersebut tidak akan berubah.

Daftar Lagu Daerah Sumatera Barat

Baiklah, kalau begitu langsing saja simak daftar Lagu Tradisi di Sumbar beserta lirik dan sedikit makna juga penjelasannya di bawah ini. Semoga bisa bermanfaat, menjadi referensi utama dan menambah wawasan kita semua kedepannya. Check this out..

Ayam Den Lapeh

Lagu daerah sumatera barat
https://youtu.be/HJN3eTGD4VE

Lagu Daerah Sumatera Barat yang pertama berjudul “Ayam den Lapeh”, atau dalam bahasa Indonesia artinya adalah “Ayamku Lepas”. Lagu ini diciptakan oleh Abdul Hamid, dan bercerita tentang seseorang yang kehilangan kekasih atau pujaan hati yang sangat ia cintai.

Kepopulerannya semakin terjaga karena telah banyak dinyanyikan ulang oleh musisi-musisi berdarah Minang seperti Elly Kasim, Ria Amelia hingga penyanyi mudah Nashwa di pentas Indonesian Idol Junior. Berikut, Lirik Lagu Ayam Den Lapeh :


Luruihlah jalan payakumbuah
Babelok jalan ka andaleh
Dima hati indak kan rusuah
Ayam den lapeh, ay ay
Ayam den lapeh

Mandaki jalan pandaisikek
Manurun jalan ka palubuah
Di ma hati indak ka maupek
Awak takicuah, ay ay,
Ayam den lapeh

Siku capang siku capeh
Saikua tabang sikua lapeh
Lapehlah juo nan karimbo
Ai lah malang juo

Pagaruyuang Batusangka
Tampek bajalan urang Baso
Duduak tamanuang tiok sabanta
Oi takana juo,
Ay ay, ayam den lapeh..


Kampuang Nan Jauah Di Mato

Lagu Tradisional Sumatera Barat berikutnya berjudul “Kampuang Nan Jauah Di Mato”, yang artinya adalah Kampung yang jauh di mata. Lagu ini diciptakan oleh Mahyuddin. Lagu bermakna kerinduan akan kampung halaman ini sangat erat dengan masyarakat Minangkabau.

Bagaimana tidak, seperti yang kita tahu bahwa mayoritas orang Minang memang suka merantau, sehingga lagu ini menjadi teman sekaligus pengobat rindu akan kampung halaman. Berikut, Lirik Lagu Kampuang Nan Jauah Di Mato :


Kampuang Den jauah di mato
Gunuang sansai ba kuliliang
Takana jo kawan-kawan Den lamo
Sangkek basuliang-suliang

Panduduaknyo nan elok
Nan suko bagotong royong
Kok susah samo-samo di raso
Den takana jo kampuang

Takana jo kampuang
Induak, Ayah, Adiak sadonyo
Raso maimbau-imbau Den pulang
Den takana jo kampuang..


Bareh Solok

Lagu Daerah Sumatera Barat yang selanjutnya berjudul Bareh Solok / Beras Solok. Lagu ini diciptakan oleh Nuskan Sjarif, yang kemudian dipopulerkan oleh Elly Kasim. Kepopulerannya semakin meningkat setelah di cover ulang oleh Ria Amelia.

Lagu Bareh Solok bercerita tentang rasa khas dan lezatnya beras yang berasal dari Solok, Sumatera Barat. Aromanya, warna putih bersihnya dan lembutnya beras ini benar-benar mampu meningkatkan selera makan kita. Berikut, Lirik Lagu Bareh Solok :


Bareh Solok, tanak didandang
Dipagatok ulam pariok
Bunyi kulek cando badendang
Dek ditingkah ondeh mak, si sambalado

Urang Sumpu jalan barampek
Di Singkarak singgah dahulu
Bareh baru makan jo pangek
Indak tampak ondeh mak, mintuo lalu

Bareh Solok, bareh tanamo
Bareh Solok, lamak rasonyo..


Gelang Sipaku Gelang

Selanjutnya berjudul Gelang Dipaku Gelang. Sejauh pengetahuan saya, hanya ini satu-satunya Lagu Daerah Provinsi Sumbar yang berbahasa Indonesia. Selain sebagai lagu daerah, juga dikategorikan lagi anak-anak dan sering dinyanyikan di Taman Kanak-kanak.

Lagu daerah Minang ini bercerita tentang perpisahan setelah selesai melakukan suatu acara. Pencipta lagu ini tidak diketahui, namun kamu bisa mendengarkannya via YouTube, yang dinyanyikan oleh artis cilik bernama Alif & Mimi ataupun Yesica. Berikut, Lirik Lagu Sipaku Gelang :


Gelang sipaku gelang
Gelang si rama rama

Mari pulang
Marilah pulang
Marilah pulang
Bersama-sama

Mari pulang
Marilah pulang
Marilah pulang
Bersama-sama

Sayonara sayonara
Sampai berjumpa pulang
Sayonara sayonara
Sampai berjumpa pulang

Buat apa susah Buat apa susah
Susah itu tak ada gunanya..


Tak Ton Tong

Lagu daerah sumatera barat
https://youtu.be/XkxfMvvLlfQ

Lagu Daerah Sumatera Barat selanjutnya berjudul Tak Ton Tong. Lagu ini mengangkat lirik dalam model pantun lama, pernah dipopulerkan oleh Misramolai dan beberapa penyanyi berdarah Minang lainnya. Lagu ini memiliki 2 versi, versi asli dan yang populer.

Lagu Tak Ton Tong bercerita tentang nasib seorang wanita yang malang, dahulunya memiliki suami yang kaya, namun akhirnya bangkrut / kehilangan itu semua. Ya begitulah kira-kira, saya juga tidak bisa menjelaskannya secara spesifik. Berikut, Lirik Lagu Tak Ton Tong :


Tak tontoang galamai jaguang
Tagunda-gunda lah kacambuang basi
Yo dahulu lah balaki ajuang
Kini lah balaki lah tukang padati

Tak tontoang galamai jaguang
Tagunda-gunda lah kacambuang basi
Lah dek a lah duduak bamanuang
Diliek uncang lah indak barisi

Tak tontoang galamai jaguang
Tagunda-gunda lah kacambuang basi
Ondeh upiak lah usah bamanuang
Iko uda ka paubek hati…


Dindin Badindin

Lagu Adat Minangkabau selanjutnya berjudul Dindin Badindin, yang diciptakan oleh musisi populer legendaris asal Sumbar bernama Tiar Ramon. Lagu ini dipopulerkan oleh Elly Kasim dan Tiar Ramon, serta sudah di cover ulang oleh beberapa musisi lainnya.

Kepopuleran lagu ini tidak lepas dari salah satu tarian tradisional Sumatera Barat yakni Tari Indang, yang menjaikan lagu ini sebagai lagu pengiringnya. Musiknya sangat dinamis serta liriknya yang bermakna kecintaan terhadap budaya. Berikut, Lirik lagu Dindin Badindin :


Balari-lari bukannyo kijang
Pandan tajamua di muaro
Kami barnyanyi jo tari indang
Paubek hati urang nan tibo

Ampun jo maaf oi kami puhunkan
Pado dunsanak alek nan tibo
Sambuiklah salam oi kami ucapkan
Kami ba indang nan mudo-mudo

Bamulo indang ka ditarikan
Salam bajawek ondeh ganti baganti
Lagu lah indang kami nyanyikan
Supayo sanang ondeh basuko hati

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Di Pariaman oi baralek gadang
Di bulan Tabuik sabana rami
Kami tarikan oi tarinyo indang
Salah jo jangga maafkan kami

Kabekkan jawi di tangah padang
Baoklah pulang ondeh di hari sanjo
Kami manari jo tari indang
Paubek hati ondeh urang basamo

Dindin badindin oi dindin badindin
Dindin badindin oi dindin badindin

Baralah tinggi oi si buruang tabang
Panek malayok ka hinggok juo
Banyak ragamnyo oi budayo datang
Budayo kito kambangkan juo

Dari lah Solok nak ka Salayo
Urang lah Guguak ondeh pai ka pakan
Ambiak nan elok jadi pusako
Sado nan buruak ondeh kito pelokkan…


Kambanglah Bungo

Lagu Daerah Sumatera Barat berikutnya berjudul Kambanglah Bungo, diketahui diciptakan oleh Syofyan Naan. Lagu Minang berusia tua ini mula-mula dipopulerkan oleh Oslan Husein sekitar tahun 1960-an. Meski sudah berstatus legendaris, namun masih sering dinyanyikan hingga kini.

Lagu Kambanglah Bungo bercerita tentang keadaan gadis-gadis Minang di Sumatera Barat dalam melakukan aktivitas sehari-hari, keanggunan, kecantikan dan derajat mereka yang tinggi. Berikut, lirik lagu Kambanglah Bungo buat kalian semua :


Kambanglah bungo parawitan
Simambang-riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang

Bungo kambang, sumarak anjuang
Pusako Minang, tanah Pagaruyuang
Dipasuntiang siang malam
Tabayang-bayang rumah nan gadang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang-riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang…


Lah Laruik Sanjo

Selanjutnya berjudul Lah Laruik Sanjo, lagu adat suku Minang yang sering dibawakan dalam berbagai acara di Sumbar, seperti pernikahan, acara adat, perpisahan sekolah dan sebagainya. Lagu ini sukses dipopulerkan ulang oleh musisi-musisi Minang seperti Kintani, dan lainnya.

Berikut, Lirik Lagu Lah Laruik Sanjo untuk teman-teman semua :


Mandi ka lubuak Mandalian
Mandi ka lubuak Mandalian
Udang di sangko tali-tali
Udang di sangko tali-tali

Mabuak untuang jo parasaian
Mabuak untuang jo parasaian
Patang di sangko pagi hari
Patang di sangko pagi hari

Ondeh, ondeh.. lah laruik sanjo..
Ondeh, ondeh.. lah laruik sanjo..
Ondeh, ondeh.. lah laruik sanjo..
Ondeh, ondeh.. lah laruik sanjo..

Urang Padang mandi ka gurun
Urang Padang mandi ka gurun
Mandi basiram bungo lado
Mandi basiram bungo lado

Hari patang matohari turun
Hari patang matohari turun
Dagang baurai aia mato
Dagang baurai aia mato..

Lai di timbo banda padang
Lai di timbo banda padang
Di luluak juo nan tatimbo
Di luluak juo nan tatimbo

Lai di cubo nan ba urang
Lai di cubo nan ba urang
Nan buruak juo nan tasuo
Nan buruak juo nan tasuo…


Kutang Barendo

Lagu Tradisional Sumatera Barat berikutnya berjudul Kutang Barendo, diciptakan oleh Rasyid Efendi, Datuak Bagindo Bodi, dan sangat populer tahun 1970-an silam. Lagu ini bercerita tentang bagaimana gambaran pergaulan anak-anak muda zaman sekarang, yang kian jauh dari nilai dan norma.

Berikut, lirik lagu Kurang Barendo :


Yo olala kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
Lah tamanuang nan tuo-tuo
Takana mudo nan dahulu

Antah manga gadih jo bujang
Lah gilo raun tiok hari
Talingo lah samo basubang
Nan bapakai imitasi

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Yo la asik nan muda-mudo
Disangka nan tuo indak tau

Saroman sajo kasadonyo
Baiak jantan baiak batino
Jalan sairiang baduo-duo
Caliak dahulu mako disapo

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Nan lah malang tibo di ambo
Tiok dapek indak katuju

Caliak lagak urang kini
Antah apo lah namonyo
Lah malang nan gadih-gadih
Tiok diawai tiok bapunyo

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Lah tamanuang gaek agogo
Takana mudo nan dahulu

Saroman sajo kasadonyo
Baiak jantan baiak batino
Dek tak tantu ujuang pangkanyo
Sansaro juo jadinyo

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Lah tamanung nan tuo-tuo
Nan banyak mudolah mandayo

Usalah hati dipagadang
Nan tuo banyak nan tak suko
Usah dipakai nan talarang
Bekok awak kok sangoro

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Yo la asik nan mudo-mudo
Disangko nan tuo indak tahu

Saroman sajo kasadonyo
Baiak jantan baiak batino
Dek tak tantu ujuang pangkanyo
Sansaro juo jadinyo…


Malam Bainai

Lagu adat Minang populer
https://youtu.be/lCcayIn1aBA

Malam bainai adalah nama sebuah tradisi dalam pernikahan di Ranah Minang. Di malam ini, pengantin wanita akan dihias berupa inai di tangan dan kaki. Lagu khas Minang ini diciptakan oleh Karim Nun, dan telah populer sejak tahun 1965.

Lagu ini dipopulerkan oleh EllyKini, telah di cover ulang oleh Ria Amelia. Berikut, Lirik Lagu Malam Bainai :


Malam malam baiko yo mamak
Malam malam bainai yo sayang
Malam malam baiko yo mamak
Malam malam bainai yo sayang

Anak daro yo mamak, jo marapulai
Anak daro yo mamak, jo marapulai

Malam malam kaduo yo mamak
Manantiang-nantiang piriang yo sayang
Malam malam kaduo yo mamak
Manantiang-nantiang piriang yo sayang
Sambanyo lamak yo mamak, si gulai kambiang
Sambanyo lamak yo mamak, si gulai kambiang

Baselo jo basimpuah yo mamak
Di bawah bawah tirai yo sayang
Baselo jo basimpuah yo mamak
Di bawah bawah tirai yo sayang
Bujang jo gadih yo mamak, banyak maintai
Bujang jo gadih yo mamak, banyak maintai

Cincin cincin di cabuik yo mamak
Di jari jari manih yo sayang
Cincin cincin di cabuik yo mamak
Di jari jari manih yo sayang
Marapulai galak yo mamak, anak daro manangih
Marapulai galak yo mamak, anak daro manangih

Malam malam baiko yo mamak
Malam malam bajampuik yo sayang
Malam malam baiko yo mamak
Malam malam bajampuik yo sayang
Marapulai tibo yo mamak, anak daro takuik
Marapulai tibo yo mamak, anak daro takuik…


Baca Juga : Alat Musik Tradisional Sumatera Barat

Dayuang Palinggam

Lagu Tradisional Sumatera Barat berikutnya ini dipopulerkan oleh Yetti dan Beniqno, penyanyi pop dan dangdut terkenal di tanah air yang berasal dari Minangkabau. Lagu ini bercerita tentang nasehat dan penanaman nilai luhur bagi setiap perantau, agar senantiasa berbuat positif, tidak mencari musuh dan berdamai dengan siapapun.

Berikut, lirik lagu Dayung Palinggam :


Dayuang dayuang, dayuang dayuang
Dayuang sampan di dayuang
Dayuang sampan di dayuang
Si dayuang anak Palinggam,
Palinggam anak Palinggam
Si dayuang anak Palinggam,
Palinggam anak Palinggam

Elok-elok manyubarang jan sampai titian patah
Elok-elok di rantau urang jan sampai babuek salah

Ramo lah ramo si kumbang lah janti sayang
Katik lah endah, pulanglah ba kudo
Patah tumbuah hilang baganti
Lagu lamo takana juo
Patah tumbuah hilang baganti
Lagu lamo takana juo

Pulau lah pandan jauhlah di tangah sayang
Di baliak pulau si aso lah duo
Hancua badan di kanduang tanah
Budi baiak takana juo
Hancua badan di kanduang tanah
Budi baiak takana juo

Elok-elok manyubarang jan sampai titian patah
Lok-elok di rantau urang jan sampai babuek salah…


Ka Parak Tingga

Lagu Tradisional Sumbar berikutnya berjudul Ka Parak Tingga, yang artinya “ke lahan / tanah tertinggal”. Lagu ini bercerita tentang seorang yang bersedih karena ditinggal kekasih hatinya, karena orang yang di sayang pergi merantau. Lagu ini sudah ada sejak 1970-an, lalu dipopulerkan kembali oleh Kiky Titania, dan lainnya.

Berikut, lirik lagu Ka Parak Tingga :


[Versi 1]

Ka parak tingga jalan babelok
Di parak tingga mambukak ladang
Nan pai hati tak elok
Nan tingga darah tak sanang

Ka parak tingga mambukak ladang
Kito karajo sampai lah sanjo
Kok dicubo nan bak urang
Nan buruak juo nan tasuo

Ka parak tingga mancari paku
Di parak tingga banyak batangnyo
Kok dikana maso dahulu
Jatuah badarai aia mato…

[Versi 2]

Ka parak tingga jalan babelok
Ka parak tingga jalan babelok
Nan pai hati taibo
Nan tingga hati tak elok
Nan pai hati taibo
Nan tingga hati tak elok

Marilah kito mancari paku
Di parak tingga banyak batangnyo

Kok dikana nan dahulu
Lah badarai aia mato
Kok dikana nan dahulu
Lah badarai aia mato…


Anak Daro

Lagu Daerah Sumatera Barat ini berjudul Anak Daro, yang menjadi sebutan bagi pengantin wanita. Lagu ini jika dilihat dari lirik pada bait ke-1, bercerita tentang seseorang yang meratapi nasib, di mana usia sudah tua, namun belum juga mendapatkan istri.

Sedangkan di bait-bait berikutnya, menceritakan rasa pasrah akan nasib tersebut. Berikut, lirik lagu Anak Daro asal Sumatera Barat :


Anak musang di ateh pulai
Anak tampuo di dalam baniah
Kain lah usang tidak bapakai oi
Awak lah tuo tidak babuni

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro …

Batang sicerek tumbuah di pasa
Puluik-puluik di Rimbo Panti
Saketek tantu lai manyasa
Kok tak di muluik di dalam hati
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro …

Baimpun todak di kubangan
Buruang barabah lari ka parahu
Sungguahpun tidak bakatokan
Allah jo Nabi lah nan ka tahu
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro …

Sungai Tanang ikannyo jinak
Manjumbuang kain ka subarang
Awak sanang badan takucak
Baruntuang balain jo nasib urang
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Anak daro …
Anak daro …
Anak daro …

Baca Juga : Senjata Tradisional Sumatera Barat


Mak Inang

Lagu Daerah Sumatera Barat berikutnya berjudul Mak Inang, panggilan untuk sanak famili yang lebih tua. Lagu ini diciptakan oleh M.yusuf Gayos. Sebenarnya, saya masih ragu dengan lagu ini, apakah memang berasal dari Sumbar atau tidak, karena menggunakan bahasa Jambi.

Baiklah, langsung saja simak ulasan mengenai Lirik Lagu Mak Inang di bawah ini :


Mak inang selendanglah mak inang
Leok ke kiri kanan lengganglah ke kanan sayang
Selamo tunang duduklah batunang haitiduk dak nyenyak kenyang makanlah dak kenyang

Tarentang rawe si talilah rawe
Titian tupe balek si tungganglah balek sayang
Harilah petang sawe bebunyilsh sawe hai
Hitamlah manis baleklah ngajaklah balek

Cubolah cubo lumbang mainlah galumbang sampai ke tepi
tampah membawalah tampah sayang
Cubolah cubo mumbang menanamlah mumbang hainasiblah
baik tuan negeri batuah

Cik siti mengepanglah yang rambut
Rambut bekepang kanan sebelahlah kanan sayang
Kalaulah sudi sambut suratlah di sambut hai
Kalaulah ngidak laman buanglah ke laman…


Bapisah Bukan Bacarai

Lagu tradisional Sumatera barat
https://youtu.be/nApMyxOFOJk

Lagu Tradisional Provinsi Sumbar selanjutnya berjudul Bapisah Bukannyo Bacarai, atau “Berpisah bukahlah Bercerai”. Lagu ini diciptakan oleh Syahrul Tarun Yusuf. Lagu ini bercerita tentang wanita yang ditinggal merantau oleh kekasih hatinya.

Berikut, Lirik Lagu Bapisah Bukannyo Bacarai :


Bapisah bukannyo bacarai
Usahlah adiak manangih juo
Basaba sayang nantikan denai
Taguahkan malah iman di dado

Uda bajalan padamlah palito
Kasia nasib ka den kadukan
Kampuang den jauah da, sanak tiado
Denai jo sia Uda tinggakan

Ondeh, gunuang Marapi, gunuang Singgalang
Hei, tolong caliakkan kasiah hati den
Nan den tinggakan, antaro pintu nan jo halaman
Uda den nanti antaro pintu nan jo halaman…


Bungo Larangan

Lagu Adat Minang Berikutnya berjudul Bungo Larangan, yang dipopulerkan oleh Tiar Ramon, hingga Beniqno. Lagu Minang populer satu ini mengisahkan tentang seorang pria yang mengagumi seorang wanita, namun ia tidak bisa mendapatkannya dan hanya sanggup mengagumi saja.

Berikut, Lirik Lagu Bungo Larangan :


Lai den cinto bungo tumbuah di laman
Dari putiek kini lah kambang
Nak den raieh bungo ka pamenan
Denai pupuak jo kasieh sayang

Tapi sayang sayang apo ka dayo
Bungo kini ba paga tinggi
Nak den raieh jangkau tangan den luko
Dek di lingka kawek ba duri

Ba sabalah dulu bungo nan jombang
Alun kisah kasieh ba tali
Denai tacinto bungo larangan
Kumbang ka inggok putieh kaki…

Baca Juga : Tari Tradisional Sumatera Barat


Lagu Daerah Sumatera Barat Lainnya

Selain yang tertera pada daftar di atas, sebenarnya masih banyak sekali lagu-lagu tradisional Minang yang tentunya tidak bisa saya sebutkan satu-persatu. Sebut saja seperti lagu “Di Mimpi Datang Juo”, “Kelok 9″, ” Rang Talu”, dan masih banyak lagi.

Demikianlah, ulasan singkat kali ini mengenai Daftar Lagu Daerah Sumatera Barat beserta lirik dan maknanya untuk pembaca semua. Semoga bisa memperluas wawasan, menambah ilmu pengetahuan dan menjadi referensi utama. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *